Pelbagai

Gurun dan Dewa Terwujud

Gurun dan Dewa Terwujud

Mary Sojourner dan anaknya berjalan-jalan ke padang pasir.

ANAK DEWASA SAYA pernah tinggal bersama saya di kabin satu bilik di mesa gurun Mojave. Dia adalah seorang penulis dan pemuzik. Dia tinggal di LA dan bekerja sebagai tambahan dengan gaji minimum. Anak saya bertahan selama sembilan tahun tetapi ketika tuan tanahnya menaikkan sewa dan
harga gas meningkat, akaun banknya tidak dapat diturunkan.

Kami bergerak antara satu sama lain dalam ruang seluas 500 kaki persegi. Kami bergerak di mana yang boleh dan tidak dapat dilihat. Suatu malam kami berjalan keluar ke padang pasir. Saya membawanya ke runtuhan rumah peleburan dan rumah empat bilik. Perigi batu masih ada. Anak-anak telah mengisinya dengan dahan, dawai, dan kaleng mati. Saya memikirkan bagaimana padang pasir memakan segalanya.

Lebih jauh di jalan tanah, kami menoleh ke arah timur. Matahari membakar tembaga yang digilap di atas pergunungan di belakang kita. Cahaya di pergunungan di depan menyala mawar panas, kemudian disejukkan menjadi ultra-ungu *. Kami menyusuri jalan tanah yang sempit, melewati koleksi pemetik api plastik kosong yang indah yang berwarna zamrud dan kuning dan merah.

Kami berdua melihatnya pada masa yang sama:

patung Buddha yang duduk di balak

seorang yang dibalut dengan jubah kelabu

seorang Buddha

ancaman

seorang Buddha

jiwa yang hilang.

Kami bergerak ke arah Buddha. Saya takut. Saya teringat pernah berjalan seorang diri, melihat bentuk kelabu dan merasakan jantung saya melonjak. Ketakutan saya adalah manusia, lelaki yang tidak dapat diramalkan dan tidak dikenali, lelaki yang mungkin menyakiti saya - atau yang akan disakiti oleh ketakutan saya bahawa dia berbahaya. Saya telah membasuh basuh sehingga saya tenang.

Saya dan anak saya mengambil langkah perlahan. Lebih perlahan. Angka itu tetap, belakang lurus, kepekatannya mutlak. Dengan jarak kira-kira 20 kaki, Sang Buddha masuk ke ranting cabang yang keluar dari pokok Joshua yang tumbang. Kami menelusuri kembali langkah kami dan berjalan kembali ke arah Buddha. Sekali lagi ia menjadi pokok.

Apabila seorang Buddha Tibet menemui bentuk semula jadi yang menyerupai wajah atau badan dewa / dess, Buddha percaya batu, pokok, pusaran air, atau kepingan ais lebur adalah Dewa yang Terwujud. Tidak diperlukan kanon. Tiada upacara. Hanya cahaya dan masa.

Beberapa hari kemudian saya berjalan sendiri. Saya memberi salam kepada Joshua, menekan wajah saya ke kayu yang sejuk, lalu duduk di pasir di dasar. Dengan cahaya terakhir, saya melihat kerlipan sesuatu yang berwarna putih di kulit kayu. Tulang belakang yang halus, setiap vertebra utuh, terletak di celah yang dalam. Tulang belakang tidak lebih panjang daripada dua sendi jari kelingking pertama saya. Ia tidak lebih tebal daripada tali kapas yang diikat oleh para bhikkhu di leher seseorang yang cukup bernasib baik untuk mengambil bahagian dalam pemberdayaan.

Saya menyentuh tulang belakang. Saya mahukannya, tetapi saya ingat lukisan pasir Buddha Dine dan Tibet, karya sukar yang sukar; dan pada akhir majlis, gambar-gambar itu kembali ke asal. Saya membayangkan retakan di kulit kayu tanpa keluk komet tulang belakang. Saya tahu itu bukan keistimewaan saya, tetapi Masa untuk membuang tulang.

Seminggu kemudian, anak saya dan saya naik ke lereng batu basalt dan berehat, melihat ke arah padang pasir senja. Sudah terlalu lama sejak saya merasakan batu yang keras di bawah tangan saya, merasakan nafas saya tersekat ketika saya mengetuk titik keseimbangan dan menarik diri. Kami duduk di atas batu. Seekor burung memburu serangga di lereng bawah. Itu terangkat, terkejut, dan bermain-main di sekitar kita.

Anak saya berkata, "Apa yang saya suka tentang kesunyian di sini ialah saya baru sahaja mendengar burung kecil itu terbang." Dia menghulurkan telapak tangannya ke tanah dan mengibaskannya. "Whirrrrrrrrrrrrrrrrr."

* Cahaya ultraviolet (UV) adalah sinaran elektromagnetik dengan panjang gelombang lebih pendek daripada cahaya yang dapat dilihat, tetapi lebih panjang daripada sinar-X. Dinamakan demikian kerana spektrum terdiri daripada gelombang elektromagnetik dengan frekuensi lebih tinggi daripada yang dikenal pasti oleh manusia sebagai warna ungu. ~ Wikipedia

Tonton videonya: Tips Wawancara Beasiswa Turkiye Burslari YTB - Fully Funded Scholarship (Disember 2020).