Sehari dalam kehidupan seorang penulis di Zagreb, Croatia



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Seorang penulis ekspatriat menavigasi Zagreb.

Hari saya bermula di balkoni dengan cawan kopi panas. Saya melihat daun jatuh (atau mengisi, bergantung pada musim). Ia sunyi. Kopi itu pahit.

Kemudian, saya kembali masuk, menyiapkan sarapan, dan duduk di komputer membaca e-makalah, blog dan mengikuti skor kriket. Kadang-kadang suami saya, yang harinya bermula lebih awal daripada saya, meninggalkan pautan dan video; sekali lagi, kebanyakannya berkaitan dengan kriket.

Antara sarapan dan pembacaan, saya menjalani beberapa tugas; juggling membuat saya tidak menjadi malas. Sejak sekian lama saya percaya bahawa ketika saya dewasa, saya akan membuat perkara dewasa secara automatik (baca bersih, pel, habuk, dll.). Gelembung pecah dengan ganas.

Sekarang, di antara artikel cara dan kepingan yang telah saya ganti, saya mengeringkan tuala lembap, bantal tebal dan membersihkan kaunter dapur. Saya juga mencuba menulis sekurang-kurangnya dua jam setiap pagi (biasanya antara sembilan hingga sebelas). Tidak banyak menulis seperti menulis. Dan ada banyak menatap (di komputer, di luar tingkap pada tujuh orang kerdil yang menjaga kebun jiran, di mana-mana sahaja). Kadang-kadang saya hanya menonton episod The Office.

Makan tengah hari yang cepat dan sedikit perhatian kemudian, saya menuju ke pusat bandar. Dengan berjalan kaki sejauh sepuluh minit, saya melintasi sebuah taman, melalui jalan kediaman yang dilapisi pokok dan ke dataran yang diberi nama Britain (di sinilah saya membeli bunga saya).

Jalan utama sibuk, trem dan kereta bergerak di antara dua lorong yang ketat. Kadang-kadang kereta dibiarkan diparkir di tengah jalan (dengan sekelip mata) sementara pemandu mendapat sebungkus asap atau berlari ke ATM, menyebabkan kesesakan.

Zagreb bukanlah sebuah bandar kosmopolitan, dan orang-orang yang berwarna cenderung menonjol. Saya menonjol. Dulu saya tidak dapat melihat pandangan pelik ini. Tapi itu semua sebenarnya Ingin tahu. Dan tidak pernah ada yang kasar. Anak-anak tentu teruja. Kegembiraan mereka hampir menggembirakan. Mereka berbisik. Saya senyum. Mereka memerah.

Saya berhenti di kafe kegemaran saya (masing-masing saya mempunyai satu untuk cuaca panas dan sejuk) dan memesan di Croatian saya yang tidak selesa. Bahasa Inggeris dituturkan secara meluas di sini dan ini membuatkan saya malas; Saya cenderung masuk ke dalam bahasa Inggeris pada petunjuk pertama sekatan jalan raya.

Kafe, tentu saja, selalu sibuk (Sentiasa!) Dan kebanyakan meja diambil. Kehidupan di sini sangat santai. Sedikit terlalu santai untuk bandar. Tidak ada yang tergesa-gesa dan akhirnya semuanya selesai. Perlu sedikit masa untuk menyesuaikan diri dengan perkara ini masalah nema sikap. Saya masih belajar. Saya baca. Saya tulis. Saya memerhatikan orang-orang di sekitar saya - penjual buah berangan (dalam cuaca panas mereka memanggang jagung), orang-orang yang menatap tram yang lewat, pemuzik di sudut jalan dan kumpulan remaja yang merokok (klon jika saya tidak tahu lebih baik).

Selebihnya petang saya cenderung untuk apa sahaja yang muncul - pelajaran Bahasa Kroasia, tarikh kopi, menyeterika, penyelidikan dan menulis, bersiap untuk makan malam, yang biasanya sekitar pukul tujuh; jika cuaca baik kita makan di balkoni. Sekiranya tidak sedap, kita makan di depan TV (menonton Spin City kembali berjalan). Apabila kita malas, kita pergi untuk makan, berselisih antara makanan Itali, Thai atau Yunani, tetapi selalu dengan anggur Kroasia.

Hari akhirnya berakhir dengan sebuah novel (kini Permainan Suci Vikram Chandra), ditanda buku di meja malam hingga keesokan harinya.


Tonton videonya: ZAGREB: Tourist Postcard


Artikel Sebelumnya

Void's War Hero adalah suara kejahatan sejati

Artikel Seterusnya

Shinugu Matsuri: Festival yang Boleh Mengubah Dunia