Koleksi

Catatan mengenai pengajaran di Bahrain semasa tunjuk perasaan

Catatan mengenai pengajaran di Bahrain semasa tunjuk perasaan

Guru ekspatriat Zeynep Bayraktaroglu menggunakan sastera dan filem untuk membantu murid-muridnya terbuka mengenai perkembangan politik di Bahrain.

Pada pagi 17 Februari, saya menyedari ketiadaan mesin gemuruh yang tergesa-gesa dan bunyi tanduk cemas yang biasanya memenuhi jalan-jalan pada waktu sibuk. Gema pelajar yang sedang bermain di halaman tidak muncul ketika saya menghampiri kerja.

Semasa memasuki sekolah, saya dapati taman permainan kosong. Segelintir pelajar dan kakitangan berkumpul di dekat pintu pejabat pentadbiran biru besar dengan mata yang bingung. Dari panggilan telefon yang diterima, menjadi jelas bahawa banyak orang tidak dapat sampai ke sekolah kerana jalan raya tersekat.

Kerana masalah keselamatan, kami dihantar pulang tidak mengetahui bila kami akan kembali ke sekolah. Kembali ke rumah, saya segera menghidupkan komputer saya dan log masuk ke rangkaian media sosial. Ketika saya melihat video kereta kebal berguling di jalan raya utama Manama yang disiarkan di Facebook, saya merasa tertanya-tanya adakah kemelut politik di Mesir baru-baru ini akan berulang di sini di Bahrain.

Beberapa hari kemudian, keadaan menjadi sedikit tenang dan kami kembali bekerja. Saya memasuki kelas saya dengan memikirkan bagaimana, dalam keadaan seperti ini, saya dapat terus mengajar drama terkenal Sophocles, Antigone, yang membicarakan pengkhianatan dan kemaksiatan terhadap negara. Adakah ini akan menyebabkan saya segera dihantar pulang dari negara ini?

Pelajar masuk dan menetap lebih cepat dari biasa. Mereka nampaknya tidak berminat untuk berbual antara satu sama lain tentang bagaimana hujung minggu mereka. Sebaliknya mereka memberi saya pandangan ingin tahu. Mereka menatap seolah-olah sedang menunggu saya untuk membuat kenyataan.

"Apa yang akan kita lakukan hari ini Nona?" tanya Ali. Saya dengan pantas menjawab bahawa kami akan terus membaca Antigone, dan tanpa kehilangan momentum, saya menyuruh mereka beralih ke halaman 645.

"Jadi, apakah Polynieces pengkhianat?" Saya bertanya.

"Ya, dia tidak mematuhi raja. Ketidakpatuhan terhadap negara adalah pengkhianatan, ”kata Ahmed.

Jinan dengan cepat campur tangan, "Tidak, dia tidak; dia hanya berusaha mendapatkan apa yang menjadi haknya. Eteocles menjanjikan takhta kepadanya setelah setahun. "

"Apakah Creon benar menghukum Polynieces, seperti yang dia lakukan?" Saya menolak.

Ahmed menjawab, “Dia berusaha mengirim pesan kepada mereka yang berpikir untuk memecahkan kesatuan kerajaan. Raja mesti melindungi negara. "

Masoud mencucuk, "Mungkin dia tidak mempedulikan semua itu. Mungkin dia hanya mahukan kedua Polynieces dan Eteocles mati sehingga dia dapat menjadi raja. "

Qassim menjatuhkan bom: "Nona, saya rasa Raja Creon seperti Raja Hamad."

Sarah melompat dengan ketawa lembut, "Lakonan ini sangat relevan dengan keadaan semasa."

Saya cakap ya! Siapa tahu itu? " dan melanjutkan, "Tetapi bukankah Polynieces membawa pasukan luar untuk memerangi pertempurannya? Bukankah itu pengkhianatan terhadap negara? "

Sarah tersenyum, hanya menggerakkan sebelah kanan bibirnya dan berkata, "Nona, itu juga relevan dengan keadaan sekarang."

Saya mengangguk dan menjawab, “Ya! Ia adalah. Saya tahu."

Filem ini bukan sahaja mengungkapkan betapa pentingnya keberkesanan pemimpin untuk berbicara di depan umum, tetapi juga mengemukakan persoalan mengenai seberapa besar kuasa raja berperlembagaan.

Separuh dari kelas ingin berinteraksi, tetapi separuh yang lain ragu-ragu. Walaupun kelas itu disambung semula secara beradab, keadaan tetap tegang.

Beberapa pelajar yang pernah berkawan minggu lalu tidak lagi berjalan bersama semasa rehat minggu ini; yang lain yang setiap hari memberi komen mengenai status Facebook masing-masing, mengeluarkan yang mereka rasa terhina dari senarai rakan mereka. Kita semua terpengaruh dengan apa yang berlaku dalam satu atau lain cara.

Ketidakpastian keadaan politik membuat saya gugup juga, tetapi apa yang benar-benar mematahkan punggung unta bagi saya adalah pandemonium yang disebabkan oleh keperitan helikopter yang terus melayang di langit. Saya merasa tertanya-tanya bagaimana orang-orang di kawasan konflik berterusan hidup tanpa memusnahkan kesejahteraan psikologi mereka sepenuhnya.

Walaupun kedua-dua pelajar saya dan saya ingin bercakap mengenai apa yang sedang berlaku, ada pemahaman yang tidak dapat dilontarkan yang tidak sepatutnya. Demi kewarasan saya, saya perlu mengakhiri kesunyian ini.

Syukurlah, filem pemenang Oscar, The King's Speech menyediakan kenderaan untuk melakukan itu. Filem ini bukan sahaja mengungkapkan betapa pentingnya keberkesanan pemimpin untuk berbicara di depan umum, tetapi juga mengemukakan persoalan mengenai seberapa besar kekuatan raja berperlembagaan. Saya memutuskan untuk keluar dari rutin pengajaran saya dan mengambil peluang dalam tugas radikal. Saya menyediakan lembaran kerja soalan pendapat, yang saya minta pelajar untuk menyelesaikannya dalam kumpulan perbincangan setelah kami menonton filem itu.

"Haruskah seorang raja berperlembagaan melakukan apa yang dia inginkan, atau dia harus melakukan apa yang diharapkan oleh rakyatnya?"

"Saya rasa dia harus melakukan kehendak bangsanya."

"Sebenarnya, ia bergantung. Bagaimana jika apa yang mereka mahukan tidak baik untuk negara? "

"Apakah dia benar-benar memiliki kekuatan untuk melakukan apa yang dia inginkan?"

"Ya."

"Tidak, dia tidak. Di mana bukti anda? "

"Lalu, mengapa Raja Edward VIII dipaksa melepaskan tahtanya dan Raja George VI diizinkan menikahi orang biasa?"

"Mungkin kerana ... Hmm, saya tidak tahu. Rindu! Mengapa seseorang dapat menikahi orang biasa dan bukan yang lain? "

"Sekiranya raja berperlembagaan tidak mempunyai kuasa untuk membuat keputusan tanpa kabinetnya, bagaimana dia dapat melakukan apa yang diharapkan oleh rakyatnya?"

"Saya tidak pasti. Apa yang boleh dia lakukan? Apa yang diharapkan dari dia pula? Sekiranya dia tidak mempunyai kekuatan, apa gunanya kedudukannya? "

"Perhatikan semua orang! Pastikan anda menyokong pendapat anda semasa anda menulis jawapan anda…

Jawapan dibahaskan, dibincangkan, dikongsi dan ditulis. Saya merasakan bahawa semakin banyak topik dibincangkan, suasana semakin santai.

Akhirnya Jinan berkata, "Nona, saya sangat menikmati aktiviti ini. Ianya sangat menarik. Saya fikir jika bukan kerana apa yang berlaku di Bahrain, saya tidak akan memahaminya. "

Sambungan Komuniti

Adakah anda pernah mengajar dalam situasi yang serupa? Apa yang awak buat? Bagaimana reaksi pelajar?

Tonton videonya: KUWAIT: negara kecil yang kaya minyak (Disember 2020).