Pelbagai

Mencari intipati zen

Mencari intipati zen

Jeff Eagar cuba melepasi 3 ujian jalan zen, di jalan-jalan kuno dan moden di Kyoto, Jepun.

Saya turun dari bas malam jam 5:30 pagi hingga ke pagi Kyoto yang gelap dan sejuk. Morsel terakhir saya untuk makan adalah malam sebelumnya dan perut saya memberikan sedikit gemuruh untuk makanan, yang saya jawab, "Tenang, kamu berpuasa."

Akhir-akhir ini saya banyak membaca mengenai Zen Jepun dan ibu kota lama Kyoto. Kota ini telah lama menjadi pusat kebudayaan dan keagamaan budaya Zen, dan hari ini ia masih menyimpan banyak kuil, kuil dan taman kuno.

Atas sebab-sebab ini adalah panggilan yang mudah. Saya akan melakukan ziarah ke Kyoto dan melepaskan diri dari kekacauan dan fikiran yang mengerikan dalam pekerjaan saya di Tokyo.

Tokyo baru-baru ini berada di kedudukan nombor satu di dunia oleh Biro Banci AS sebagai bandar paling berpenduduk dan termahal untuk didiami. Dalam senarai tidak rasmi yang lain, Tokyo mendapat nombor satu untuk orang gaji paling neon, konkrit, dan berkeringat, tertekan, kelabu.

Dalam megalopolis dengan perkadaran yang sangat besar, seperti yang dikatakan oleh Guru Daito:

"Masa berlalu seperti dan anak panah, jadi jangan buang tenaga untuk perkara sepele. Beri perhatian. Berhati-hatilah! " Zen Master Daito, 1337

Hari-hari saya adalah kabur kereta bawah tanah yang penuh sesak dalam perjalanan ke tempat kerja, kemudian entah bagaimana ia adalah hari Jumaat malam dan saya berada di sebuah izakaya (pub Jepun), sambil minum kerana ingin mengingat kembali masa berlalu.

Inilah sebabnya mengapa setelah membaca kata-kata Zen Master Daito, saya mendapat inspirasi untuk bergerak.

Mencari Zen Sejati

Setelah cuti seminggu, saya membeli tiket bas dan dalam perjalanan ke Kyoto. Rancangan saya adalah untuk mengembara dari kuil ke kuil, rumah teh ke taman Zen melalui lorong belakang dan kaki bukit kota yang menikmati keindahan, musim luruh dan kehidupan.

Tidak akan ada e-mel, tidak ada telefon bimbit, tidak ada televisyen, tidak ada belanja, tidak ada restoran, pub atau bersosial. Itu adalah lima hari pengasingan dari semua perkara yang tidak bermakna, dan fokus disiplin pada jalan. Itu adalah rancangan sederhana, yang kebetulan merupakan salah satu ajaran utama agama Buddha yang asas, kesederhanaan.

Tuan Zen yang lain bernama Ikkyu Sojun (1481) pernah mengaku, "Penghargaan - keindahan - keindahan dalam semua bentuknya adalah Zen yang benar." Itu adalah tujuan saya. Saya tahu kenyataan sosial yang tertekan dalam dunia pekerjaan sehari-hari masih akan menanti saya ketika saya kembali.

Melihat sekeliling untuk mendapatkan galas saya, langit mula menerangi di hujung kaki langit. Saya tidak memakai jubah dan sandal jerami dengan cara tradisional para bhikkhu yang lain, tetapi saya mengemas sekerap mungkin dan hanya memikul beg kecil.

Untuk menjadikan ziarah saya ke Kyoto lebih menarik dan bermanfaat, saya rasa puasa lima hari tidak akan menyakitkan. Sekitar 1600 tahun yang lalu, biksu Buddha Boddhidarma terkenal kerana bertafakur di dinding batu di sebuah gua selama sembilan tahun, dan memotong kelopak matanya agar tidak tertidur semasa bertafakur.

Saya tahu pengorbanan saya hanya kecil berbanding para bhikkhu yang hebat tetapi saya tahu setiap perjalanan dimulakan hanya dengan satu langkah.

Ziarah Khas

Kyoto bukanlah kota kuno dengan bumbung kayu dan jubin yang saya harapkan setengahnya. Stesen keretapi dan bas adalah kompleks ultra-moden yang mengerikan, dan kota itu dilancarkan di depannya seperti kaca dan keluli yang membengkak.

Keindahan adalah sesuatu yang diberitakan oleh umat Buddha sebagai sifat semula jadi dan tidak ketara, suatu nilai yang mesti anda perhatikan dengan teliti.

Walau bagaimanapun, keindahan adalah sesuatu yang diberitakan oleh umat Buddha sebagai sifat semula jadi dan tidak ketara, suatu nilai yang mesti anda perhatikan dengan teliti. Saya menganggapnya sebagai pelajaran pertama ziarah saya dan melangkah keluar dari tepi jalan, menuju ke bandar untuk memulakan latihan saya.

Malam pertama saya memeriksa sebuah rumah tumpangan, rumah tamu berusia seratus tahun dari zaman Meiji. Ia terselip di lorong kecil di jalan utama. Saya diberi seprai dan menunjuk ke arah kasur di lantai bilik tatami matt (anyaman jerami). Ia adalah rumah tradisional dengan dinding tipis kertas.

Semua suara dan kedinginan dari jalan-jalan di luar memenuhi ruangan. Saya hanya mengemas beberapa pakaian jadi saya memakai semua barang yang ada dan duduk bersila di futon saya membaca teks Buddha. Di seberang jalan terdapat sebuah kuil Shinto lama, berwarna oren terang dengan atap jerami tebal, dan di sebelah sebuah kedai antik yang menjual gulungan dan perhiasan Jepun lama.

Walaupun saya tinggal di sebuah wisma di sebuah metropolis yang berkembang pesat, saya masih merasa seperti sedang melakukan ziarah khas. Saya meringkuk di bawah selimut futon dan tidur lebih awal.

Mengosongkan Minda

Keesokan paginya saya menyelinap keluar dari rumah tamu ketika masih gelap. Saya telah menyewa basikal pada malam sebelumnya dan ketika subuh menjelang dan bintang-bintang memudar saya menjajakan perjalanan ke pinggir bandar menuju Nanzen ji (kuil) menikmati ketenangan di jalan-jalan yang kosong.

Kepalaku kosong. Saya tidak memikirkan apa-apa.

Pintu masuk kayu dua tingkat yang kukuh dan mengerikan menyambut saya di kaki kompleks kuil, yang bergulung kembali ke kaki bukit musim luruh yang berwarna-warni dan hilang di tengah-tengah pokok. Matahari terbit yang cerah berkilau di embun dan berkilau di kuil kayu gelap.

Ibu pejabat sekolah Rinzai Zen, Nanzen-ji yang kini tersebar dengan rumah-rumah teh, dewan dan kuil-kuil yang sederhana dan mewah semuanya dibina dengan teliti pada zaman Edo. Masing-masing dikelilingi dengan taman yang rapi. Kompleks ini kuno dan masih.

Saya berkeliaran tanpa tujuan di perkarangan selama sejam tanpa berfikir sebelum duduk di bawah maple Jepun yang berwarna merah untuk beberapa orang Zazen; meditasi duduk.

Mengosongkan fikiran anda dari semua pemikiran bukanlah tugas yang mudah. Ia memerlukan disiplin dan amalan. Fikiran anda sentiasa dipenuhi dengan proses pemikiran yang berterusan mengenai setiap subjek di bawah cahaya matahari.

Sebilangan besar adalah tindak balas yang remeh dan tidak diperlukan terhadap pemandangan, suara, bau dan rangsangan lain. Latih diri untuk membersihkan kepala, menyekat persekitaran anda, dan menyekat rentetan pemikiran tidak berguna yang timbul dari bawah sedar anda sangat sukar.

Tetapi seperti perkara lain dalam hidup, dengan latihan anda menjadi lebih baik dan menjadi lebih mudah.

Dan ketika anda mula-mula memahami proses mengosongkan fikiran anda, tanpa memikirkan apa-apa, meditasi yang tenang, ketenangan dan perasaan kedamaian yang anda alami membuat anda merasa lebih hidup dan lebih kekal daripada sebelumnya.

Ujian Pertama

Meninggalkan kuil saya menghampiri tempat di mana saya meninggalkan basikal, hanya untuk mencari pagar kosong. Saya melihat ke atas dan ke bawah trotoar yang kosong. Saya berdiri kecewa.

Sesaat kemudian, menyedari bahawa wajah saya tergamam marah dan otot saya tegang, saya ketawa terbahak-bahak dan santai. Saya teringat tentang falsafah Zen Buddha 'koan.'

Koan adalah teka-teki yang dirancang oleh tuan-tuan Zen Cina untuk menghentikan pemikiran Buddha agar tidak mengembara. Mereka meminta pelajar mereka merenungkan koan dan menyalurkan fikiran dan perasaan mereka ke dalam satu tujuan. Kadang-kadang koans tidak masuk akal, memusatkan perhatian pada keadaan fikiran daripada kata-kata. Mereka merupakan latihan yang bermanfaat dalam membantu pelajar berusaha menuju pencerahan.

Berdiri di sana saya membacakan koan pertama saya, teka-teki yang akan saya renungkan semasa mengembara hari saya:

'Kaki atau roda yang menjadikan disiplin yang lebih baik. Adakah basikal itu benar-benar nyata sejak awal atau kaki saya hanyalah gambaran khayalan saya. '

Tanpa basikal dan tanpa harapan untuk mendapatkan deposit saya kembali, saya secara mental melepaskan diri dari sekeping logam yang hilang dan meneruskan perjalanan saya dengan tidak peduli. Saya telah lulus ujian pertama saya.

Ujian Kedua

Ujian kedua saya datang pada petang itu di Ryoan ji, yang terkenal dengan taman batu Zennya, yang paling terkenal seumpamanya di dunia. Dibuat pada abad kelima belas, kebun itu adalah kesederhanaan itu sendiri — lima belas batu yang disusun dalam sebuah segi empat sporadis kerikil putih. Pereka tidak dikenali dan mesej taman tidak diketahui.

Sebilangan cendekiawan percaya bahawa batu-batu itu adalah puncak gunung yang menetes di atas dasar awan, yang lain mengatakan batu-batu itu adalah pulau-pulau yang terapung di laut. Saya duduk di platform tontonan dengan pengunjung lain yang memandang taman batu.

Orang ramai datang dan pergi. Saya duduk. Saya merenung. Saya menumpukan perhatian pada batu-batu kerana segala yang ada di sekeliling saya pudar, hilang dalam fikiran saya sendiri
Tiba-tiba saya mendapat pencerahan kecil kedua saya.

Tidak ada! Batu-batu dan kebun tidak bermakna. Tidak ada makna. Sama seperti falsafah Buddha mengajarkan bahawa segala-galanya datang dari sia-sia dan tidak lagi menjadi sia-sia, dan bahawa hidup itu semua adalah khayalan, tidak ada taman batu, tidak ada Ryoan ji, bahkan tidak ada 'I'.

Itu hanya koan lain, koan fizikal yang ditulis dengan batu dan kerikil bukan perkataan. Saya telah lulus ujian haji kedua saya.

Ujian Ketiga

Kyoto pada musim luruh terkenal untuk orang ramai. Mereka mengikuti saya ke mana sahaja saya pergi minggu itu. Tuan Hakuin, biksu Zen yang agung pernah mengatakan kepadanya: “Sekiranya kamu dapat menjaga keberadaanmu di jalan kota yang penuh dengan kegiatan ganas, di tempat pembakaran di tengah-tengah kematian dan kehancuran, dan di sebuah teater yang dikelilingi oleh kebisingan, maka, dan hanya setelah itu , adakah anda seorang pengamal Zen yang sejati. "

Mengembara di kawasan kuil Kikanku ji yang penuh sesak, rumah kuil Emas yang menakjubkan, saya tiba-tiba menyedari bahawa saya telah berhenti mati di trek saya. Saya masih berdiri di tengah jalan sambil menatap kosong ke depan, tidak fokus pada apa-apa.

Ketika saya melihat orang ramai harus melangkah di sekitar saya, saya mula berjalan lagi, bergabung dengan arus pengunjung yang tebal menuju ke kuil. Saya akhirnya menyedari amalan kuno yang sering saya baca, 'Zen beraksi.'

Para bhikkhu terus menerus membicarakannya - penyerapan total yang mereka alami ketika melakukan tugas-tugas asas seperti menyapu daun, menggilap lantai, memotong kayu, atau hanya berjalan. Saya menyedari apa yang dimaksudkan oleh tuan Hakuin Ekaku (1768) ketika dia berkata, 'Meditasi di tengah-tengah tindakan adalah satu bilion kali lebih tinggi daripada meditasi dalam diam.'

Saya lulus ujian haji ketiga.

Hakikat Kewujudan

Minggu itu tidak mudah. Perjuangan saya untuk melawan bau-bauan yang menggoda dari kedai-kedai mi soba dan pemandangan segar, sushi merah yang memanggil saya dari tingkap-tingkap kedai membuat fikiran saya mengembara ke makan malam dan pinggan yang penuh dengan makanan yang enak.

Gelombang saya yang keletihan dan terkecil menyebabkan saya bersandar pada bangunan atau berehat di atas pokok untuk menarik nafas, dan satu jam di tengah malam empat saya terbangun dengan rasa lapar yang menyakitkan di perut saya. “Latihan keras adalah inti pati Buddha dan Patriark.” Sojun Ikkyu pernah berkata.

Saya tahu pengorbanan saya hanya sedikit, tetapi itu adalah ujian, dan saya lulus. Sojun Ikkyu juga pernah berkata, “Buddha dibuat, tidak dilahirkan.” Bukannya saya mahu menjadi Buddha, lebih-lebih lagi saya ingin melepaskan jubah yang materialistik dan palsu dari keutamaan tidak konstruktif yang telah kita jahit untuk diri kita sendiri di zaman moden ini.

Menaiki bas malam untuk kembali ke Tokyo, ibu kota Jepun yang penuh sesak, penuh neon berkelipan, beg tangan Louis Vutton dan pakaian rambut mewah yang entah bagaimana saya merasa lebih hidup dari sebelumnya.

Old Zen Masters seperti Ikkyu, orang bijak India seperti Rama Krishna, dan penyair lama seperti Keats dan penulis seperti Emerson mempunyai pandangan tentang hakikat sebenar kehidupan. Mereka mengenali keindahan dan keabadian alam, memahami nilai kesederhanaan, dan mengamalkan sentimen kebaikan, kesabaran dan kejujuran.

Pulang ke Rumah

Saya tidak berani ke Kyoto untuk menjadi Buddha, patriark atau bahkan bhikkhu, tetapi 'Kebijaksanaan yang dicapai dengan mempraktikkan Zen di tengah-tengah dunia keinginan tidak tergoyahkan.' Kekuatan kecil, sedikit kebajikan, sedikit petunjuk kebijaksanaan, itulah yang saya harapkan untuk dicapai. Dan saya mempunyai. Saya telah merasainya tanpa makan.

Saya sudah bersedia untuk kembali ke megalopolis terbesar di dunia dan kenyataan sosial yang tertekan dari dunia kerja sehari-hari yang saya tahu sedang menunggu saya.

Namun, saya berjanji pada diri sendiri bahawa itu tidak akan membayangi apa yang telah saya pelajari di Kyoto dan apa yang saya tahu paling penting dalam kehidupan. Duduk di tempat duduk saya ketika kota hilang dari pandangan saya teringat puisi yang ditulis oleh Ikkyu Sojun yang merangkum lima hari saya di Kyoto dan kemuncak ziarah saya:

Saya tidak akan mati,
Saya tidak akan pergi ke mana-mana,
Tetapi saya tidak akan berada di sini.
Oleh itu, jangan tanya saya apa-apa -
Kerana saya tidak akan menjawab!

Adakah anda mengalami intipati Zen? Kongsi pendapat anda dalam komen!

Tonton videonya: The best songs of maher zain (November 2020).