Menarik

Asal-usul Avatar

Asal-usul Avatar

Avatar James Cameron

Hari-hari ini, semua orang bercakap mengenai Avatar James Cameron… tetapi konsep ini pertama kali muncul dalam novel sci-fi Snow Crash hampir 20 tahun yang lalu.

Pada zaman dahulu Epik Hindu, Ramayana, dewa Wisnu mengadopsi avatar Ram untuk memenuhi peranannya sebagai Penyelamat secara material. Tujuan utama penjelmaan ini adalah untuk menunjukkan "jalan yang benar" untuk semua makhluk hidup di bumi.

Perkataan "avatar" adalah istilah Sanskrit yang merujuk kepada keturunan yang disengaja dari langit ke bumi. Penggunaan istilah moden secara lebih tepat digambarkan sebagai "penjelmaan" atau "manifestasi" - begitulah cara Neil Stephenson memperkenalkan istilah itu dalam novelnya Snow Crash pada tahun 1992.

Buku ini memukul saya dan pembaca fiksyen sains lain dengan kesan yang tidak akan dilupakan.

Saya hanya menemui beberapa buku yang jarang berlaku yang meramalkan masa depan dan mengulas secara mendalam mengenai sifat kewujudan manusia. Snow Crash adalah buku itu.

Kisah utama menyusuli Hiro Protagonis mengenai pengembaraan minda cyberpunk-samurai-pizza-neurolinguistic-action Adventure melalui California.

Dari kerajaan berdaulat masyarakat pinggiran kota yang berpagar hingga ke kait magnet bergelut dengan pemain luncur jalan bebas hambatan, Snow Crash berulang kali melontarkan idea baru mengenai teknologi dan masyarakat.

Fiksyen Memenuhi Realiti

Internet, dengan kecepatan pemindahan data yang sangat cepat dan penglibatan manusia yang luas, telah mulai sesuai dengan beberapa ramalan Snow Crash. Kerelevanannya terus berkembang ketika kita jatuh ke masa depan yang diciptakan oleh dunia dalam talian kita.

Snowcrash Neil Stephenson

Dalam Snow Crash, watak-watak yang nyata secara material menggunakan watak mereka sendiri avatar dalam dunia elektronik untuk melaksanakan tugas dalam memenuhi keperluan mereka dalam kehidupan. Keperluan dan peranan itulah yang bukan hanya membantu menggerakkan plot, tetapi menawarkan sebahagian besar identiti Hiro.

Dalam buku itu, terdapat sebuah kelab malam maya di mana Hiro bertemu dengan rakan-rakannya. Dia memiliki sejarah di kelab, dan juga dalam mengembangkan keterampilan pertempuran pedang yang digunakan dalam duel dalam talian sesekali. Dia adalah avatar yang terkenal dan disegani di kelab, berhubung kembali dengan bekas kekasihnya yang cemerlang.

Walaupun maya, ia adalah tempat yang sah di mana dia bertemu rakan lama, menjalin hubungan baru, dan bertanya tentang berita. Avatarnya adalah topengnya, tetapi juga entiti sosial yang sebenarnya.

Hari ini, dalam komuniti sosial seperti Kehidupan Kedua, kita dapat berinteraksi dengan orang yang sebenar, dan memang memperoleh kehidupan nyata.

Namun pengarang tidak membiarkan kita lupa bahawa watak-wataknya masih manusiawi, terdedah kepada realiti dunia material yang sukar. Walaupun anda dapat mencari nafkah di dunia dalam talian - penghasilan akhirnya memerlukan wang dalam dunia nyata. Anda tidak boleh makan duit syiling emas digital.

Virus Idea

Dalam novel tersebut, terdapat juga penerokaan yang kuat mengenai simbolisme konsep linguistik. Pemikiran khusus dapat seperti virus, dan dapat menggerakkan dunia ke arah yang baru.

Krew di Avatar Cameron

Fikirkan konsep di sebalik kata-kata "twitter", "status", atau "meme", dan anda akan melihat bagaimana ini telah mencetuskan pembentukan masyarakat baru.

Tidak seperti alam semesta Vishnu, dunia material kita dapat diubah dengan kuat oleh dunia maya. Melalui konsep linguistik ini, dunia maya secara langsung dapat mempengaruhi kehidupan kita sendiri, dan juga orang yang tidak berinteraksi secara dalam talian secara langsung. Kadang-kadang perubahan konseptual ini menjadi lebih baik, tetapi kadang-kadang ia boleh merosakkan.

Dalam filem James Cameron, watak utama menghuni Avatarnya dan mempengaruhi perubahan sebenar dalam suku Navi. Tindakan Avatarnya mempunyai kesan di dunia nyata.

Ini belum lagi berlaku hari ini, di mana avatar masih diturunkan ke alam maya. Masih ada bahaya untuk menganggap identiti dalam talian kita terlalu serius?

Jawapannya terletak pada epik Hindu. Tidak diragukan bahawa dewa abadi Wisnu benar-benar prihatin terhadap percubaan avatarnya Ram di Bumi. Wisnu adalah konsep abadi, dan akan dilahirkan semula sejuta kali di alam semesta abadi. Avatar adalah lanjutan dari intipati mereka, bukan intipati sebenarnya.

Akhirnya, tidak kira sejauh mana anda berada di ruang bawah tanah maya atau berapa banyak yang anda kumpulkan dalam talian, anda harus bangun untuk menggunakan tandas. Sekiranya anda tidak dapat mentertawakannya, anda menghadapi masalah.

Lagipun, humor adalah jalan keluar yang hebat dari dunia dalam talian, bawahan.

Apa pendapat anda mengenai avatar dan identiti? Kongsi pendapat anda dalam komen!

Tonton videonya: Avatar The Last Airbender Subtitle Indonesia PART 1 (Disember 2020).