Catatan untuk pergi ke Hollywood



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

HOLLYWOOD seperti Pittsburgh, rumah di bukit, konkrit retak, palang, dan sangat sedikit orang yang berjalan di kaki lima. Tetapi bukannya pohon berdaun lebar, hujan, dan rumah bata, ada pohon palem, rumah adobe, dan langit biru.

Hari pertama di Hollywood saya terpaksa berlakon dalam filem berjudul Shoplifting from American Apparel. Saya tidak mempunyai bahagian yang besar. Pada dasarnya saya terpaksa berjalan-jalan di Hollywood Boulevard dan mengatakan perkara-perkara secara rawak. Ia adalah kru kecil enam orang dan hanya tiga kamera. Saya tidak pernah mempunyai keinginan untuk bertindak sebelumnya, tetapi seseorang meminta saya untuk berada dalam filem itu, dan itu terdengar menarik, jadi saya berkata, "Ya." Lakonan itu pelik kerana semua orang melihat anda, kamera melihat anda, pengarah sedang mengkaji semua yang anda lakukan. Sangat memuaskan keperluan perhatian seseorang. Saya rasa saya tidak pernah memberikan begitu banyak perhatian dalam hidup saya. Sebenarnya sebelum saya pergi ke Hollywood, saya kehilangan 15 paun dan meletakkan semua jenis pelembap di wajah saya agar kelihatan cantik untuk kamera.

Setelah penggambaran selesai, saya pergi ke pesta bersama beberapa anak kapal. Pesta ini diadakan oleh pelakon televisyen kabel yang juga menyukai sastera. Dia memiliki sebuah akhbar kecil yang mengeluarkan dua buku setahun dan mengadakan pesta untuk kedua buku tersebut.

Saya terus memikirkan diri saya hingga ke pesta di dalam kereta, "Ini pesta Hollywood, pesta Hollywood!"

Saya terus memikirkan diri saya hingga ke pesta di dalam kereta, "Ini pesta Hollywood, pesta Hollywood!" Saya berjalan masuk ke rumah dan pergi ke dapur dan seorang wanita muda sedang menghalangi saya, saya mengetuk bahunya dan seorang wanita yang saya tahu ada hubungan dengan saya di New York sedang berdiri di sana. Merasa sangat teruja melihatnya, dia hamil dan kini berkahwin dengan penulis lain yang baru sahaja menjadikan bukunya menjadi filem pilihan. Mereka berdua tinggal di Hollywood. Dia bersiap untuk melahirkan bayi itu dalam beberapa minggu dan dia menulis skrip dengan lelaki lain yang aku kenal dari New York untuk televisyen. Dan dia sebenarnya adalah bintang novel terakhir saya, tetapi dengan namanya berubah.

Tidak lama selepas itu saya berdiri di sana bercakap dengan seseorang dan saya melihat wanita muda yang cantik ini, saya terus menatapnya, berfikir, "Saya mengenalnya di suatu tempat, saya merasa seperti saya pernah melihatnya 100 kali." Saya menghadapi masalah kognitif yang mendalam ketika melihat orang ini dan menyedari bahawa dia adalah bintang salah satu rancangan kegemaran saya di saluran Sci-Fi. Saya tidak terfikir bahawa orang-orang dari televisyen akan berada di sana, tetapi kemudian saya terfikir bahawa orang yang memakai pesta itu adalah orang televisyen yang terkenal, tetapi saya tidak pernah menonton rancangan itu, jadi tidak penting bagi saya. Saya bertanya kepada wanita itu jika dia adalah orang yang saya fikirkan, dan dia berkata ya. Dia sangat baik, sebenarnya sangat canggung dan gugup. Tetapi saya begitu keliru sehingga tidak dapat bercakap dengan betul. Kemudian di pesta selepas saya minum sedikit lagi dan makan brownies rumpai, kami dapat bercakap dengan sopan mengenai bunyi seks.

Pada satu ketika dalam pesta itu, saya mendapat argumen tentang bagaimana sastera pelik yang benar-benar berbicara tentang masyarakat tempat kita tinggal kehilangan peluang untuk diterbitkan kerana Borders ditutup, yang secara matematis berbicara, hanya mengurangkan jumlah buku yang dapat dijual. Itu hanya soal matematik. Tetapi seorang wanita cantik muda mula mengatakan bahawa dia telah membaca beberapa buku berkualiti tinggi akhir-akhir ini. Menyedari banyak orang dari televisyen di sana, saya memutuskan untuk memberitahu kepada semua orang bahawa saya menikmati rancangan seperti LOST dan Jericho, dan bahawa rancangan itu mempunyai banyak falsafah yang terkandung di dalamnya. Malam berikutnya saya mendapat tahu bahawa wanita yang saya berdebat adalah seorang pelakon televisyen kabel terkenal dan akan menjalani penggambaran filem utama tahun depan.

Di mana saya tinggal di Youngstown, Ohio, tempat seperti itu tidak akan pernah wujud. Kami mempunyai restoran Cina, Itali dan satu India, itu saja.

Malam berikutnya saya keluar makan bersama rakan yang saya kenali dari sekolah menengah: dia adalah satu-satunya orang dari bandar saya yang berjaya di LA. Dia menjemput saya dan kami pergi ke Restoran Jerman berhampiran rumahnya di Silverlake. Di mana saya tinggal di Youngstown, Ohio, tempat seperti itu tidak akan pernah wujud. Kami mempunyai restoran Cina, Itali dan satu India, itu saja. Kami memesan Bratwurst dan Sauerkraut, sementara seorang lelaki yang lebih tua memainkan lagu 60-an di papan kekunci dan menyanyi. Dia memberitahu saya bahawa tugasnya adalah mengambil gambar makanan dan meletakkannya di blog makanan. Bahawa dia pergi ke LA dengan membawa beberapa dolar di sakunya, tinggal di sofa kakaknya selama 9 bulan dan perlahan-lahan selama bertahun-tahun membuat hidupnya sendiri. Dia memberitahu saya sedang berkencan dengan seseorang yang bekerja di Jersey Shore dan dia di Itali bekerja di rancangan itu. Kami kembali ke apartmennya dan bercakap tentang ibu bapa Ohio kami dan bagaimana mereka berpikiran dekat dan merokok. Rumpai California sangat baik, saya sangat tinggi.

Mengambil teksi kembali ke tempat saya tinggal, seorang lelaki Rusia sedang memandu teksi. Saya bertanya dari mana dia berasal dari Rusia, dia memberitahu saya Moscow. Saya memberitahunya bahawa saya mengambil kelas politik di Rusia. Dia bertanya kepada saya apa yang saya fikirkan tentang Rusia, saya katakan kepadanya setelah Yeltsin pergi mereka mula menggunakan wang gas dan minyak mereka dan keadaan menjadi semakin baik, tetapi saya tidak suka Medvedev memecat Walikota Moscow. Dia marah dan bertanya kepada saya apa kewarganegaraan profesor saya, saya menjawab, "Bahasa Poland." Dia menjawab dengan, "Bajingan Poland bodoh." Kemudian dia memberitahu saya tidak ada yang lebih baik daripada Rusia dan Rusia "terbang."

Keesokan harinya ada penggambaran untuk pemandangan di pangsapuri yang saya menginap, tetapi saya tidak mahu menghalangi, jadi saya memutuskan untuk berjalan-jalan ke kedai buku terpakai yang diemail oleh seseorang melalui e-mel kepada saya. Ia berada sejauh empat batu dan empat batu ke belakang. Saya mahu melihat Hollywood, saya mahu melihat Sunset, tanah Bukowski dan Motely Crew dan pelakon terkenal. Tidak ada orang lain selain orang Mexico di jalan, saya rasa saya melihat dua lelaki kulit putih, empat orang kulit hitam dan beberapa orang Asia dalam tiga jam berjalan kaki. Saya terpaksa berbahasa Sepanyol tiga kali untuk mencari barang dan berkomunikasi dengan orang. Terfikir oleh saya bahawa LA adalah Afrika Selatan, orang Mexico menjalani kehidupan mereka dengan melakukan semua kerja manual dan orang kulit putih, orang Yahudi dan orang Asia melakukan pekerjaan yang menyeronokkan seperti bekerja di televisyen dan filem.

Malam itu saya keluar makan bersama dua penulis yang pernah saya nongkrong di New York, salah satunya adalah lelaki yang berkahwin dengan wanita hamil dari pesta itu. Kami pergi ke sebuah restoran kecil di Mexico di mana saya makan Plantains dan pinto dan kacang, sebelum ini saya tidak pernah makan dan memesannya setiap kali saya boleh. Orang-orang itu bercakap tentang bagaimana mereka mengembangkan skrip rancangan televisyen dan sejumlah besar birokrasi yang harus dilalui untuk mendapatkan skrip yang dijadikan rancangan televisyen. Mereka memberitahu saya bahawa telah bekerja selama dua tahun untuk membuat skrip mereka menjadi pertunjukan, saya bertanya kepada mereka mengapa mereka melakukannya, apa yang mendorongnya, mereka menjawab hasilnya, mungkin berjuta-juta sekiranya mereka berjaya.

Mereka menurunkan saya di apartmen tempat saya tinggal di mana saya bergaul dengan seorang fashionista Internet dan beberapa pelakon yang berada di dalam filem itu. Kami makan rumput liar dan bercakap mengenai bahasa dan makna pokok palma.

Saya rasa ingin tinggal di LA, dan mula bertanya kepada semua orang yang tinggal di sana, apakah mereka dapat membantu saya mencari pekerjaan pada hari terakhir. Tetapi ketika saya duduk di lapangan terbang, saya merasa mudah terjebak dalam segala hal yang luar biasa. Ketenaran, wang, kekuatan. Itu semua sangat indah dan mengesahkan. Rangkaian sosial, yang berminat dengan apa yang orang lain katakan, semua orang mahu semua orang melakukan kebaikan, pokok kelapa sawit, bukit, rumah adobe, orang Mexico melakukan semua pekerjaan semasa anda menjadi terkenal, semuanya menakjubkan, membutakan.

Saya naik pesawat dan tahu sudah berakhir, yang saya gemari tentang LA bukanlah kemasyhuran, tetapi akses ke pisang dan kacang pinto.


Tonton videonya: Postcolonialism: WTF? An Intro to Postcolonial Theory


Komen:

  1. Scanlon

    Dan saya telah menghadapinya.

  2. Zulugami

    tin joke !!



Tulis mesej


Artikel Sebelumnya

3 Iklan Kempen Paling Menyeronokkan yang Saya Saksikan Sejauh Ini

Artikel Seterusnya

Pecah di Lima