Menarik

Kembara di Korea seperti rave, hanya lebih baik

Kembara di Korea seperti rave, hanya lebih baik

Sekarang saya sudah lama berada di Korea, saya dapat memahami bahawa mendaki di sini seperti rave, hanya lebih baik.

Orang Korea adalah pejalan kaki paling bergaya di planet ini. Lupakan fesyen tinggi: Gaya K-hikers rock dengan ketinggian tinggi. Kembali pada pertengahan tahun sembilan puluhan di A.S., kami memanggil mereka tekno preppies atau gangster ravers: peralatan sukan berprestasi tinggi, rompi, kemeja kotak-kotak, bulu polar, seluar kargo, pelindung, ransel (tolak pacifiers, glowsticks dan berkilau). Daripada Running Man, mereka melakukan Hiking Man selama 8 jam lurus dan masih kelihatan seperti mereka baru keluar dari bilik mandi.

Orang Korea mendaki selama 6 hingga 8 jam, kemudian menuju ke khemah kecil untuk pesta selepas pesta. Tetapi bukannya menggunakan dadah, mereka membuat tembakan soju dan magkeolli (anggur beras susu) dalam rasi bintang rakan, keluarga, dan gelandangan dharma secara rawak. Minum beberapa mangkuk magkeolli yang tulen dan tidak dipotong setelah mengembara sepanjang hari adalah salah satu makanan terbaik di dunia. Berjalan kaki mewujudkan keluarga pengganti, suku gunung pascamoden, yang dihubungkan bukan oleh biologi, tetapi oleh semangat gunung, atau San-shin.

Tujuh puluh lima peratus semenanjung Korea diliputi pergunungan. Seperti yang ditunjukkan oleh David Mason dalam tinjauannya mengenai pemandangan rohani Korea, Semangat Pergunungan, ini adalah salah satu dari sedikit tempat di dunia di mana pemujaan gunung, kacukan Shamanisme, Buddhisme, Taoisme, dan Konfusianisme, masih diamalkan. Pergunungan Korea telah berlangsung selama bertahun-tahun dengan pelbagai budaya, menunggu seluruh negara menyusul.

Apabila anda mendekati gunung, anda melihat pelbagai suku bergabung, bergabung, dan kemudian berpisah di jalan yang berbeza. Semasa anda naik sedikit, anda mula mencium bau kemenyan dan mendengar muzik berkhayal di kejauhan. Tetapi bukannya Nag Champa dan Sasha dan Digweed, nyanyian Buddha, gong, gendang melayang keluar dari salah satu dari 2000 kuil yang membunyikan lereng gunung.

Nyanyian nyanyian dan kemenyan dengan udara pegunungan pinus (jauh lebih sihat daripada topeng pembedahan yang dilapisi Vics), menusuk paru-paru dan fikiran anda, dan tiba-tiba anda merasa waspada dengan cara yang tidak pernah anda lakukan di kota mereka. Masalah dan kegelisahan hilang.

Anda menjadi peka terhadap daun dan pokok, awan dan cakrawala dan batu serta senyuman dan kegembiraan. Mulut anda terasa bersih, peluh anda terasa hangat, anda merasa bersambung. Orang menghabiskan banyak wang dan membuang banyak masa untuk merasa seperti ini, dan semua yang anda lakukan adalah berjalan di atas gunung dengan rakan-rakan atau dalam kesunyian yang padat.

Yang terbaik, budaya rave berharap dapat memanfaatkan rentak spiritual mendalam yang telah berpindah dari Afrika dan Asia melalui Euro-Amerika dan kembali lagi. Budaya rave hidup di Korea, bukan di kelab malam, tetapi di pergunungan. Walaupun ada kekurangan PLUR yang sangat di jalan-jalan di Seoul, ada banyak kedamaian, cinta, kesatuan dan rasa hormat di gunung.

Menaiki kereta bawah tanah dari gunung mengingatkan saya tentang perjalanan menaiki bas dari salah satu pihak yang tidak bertanggungjawab pada waktu itu. Beberapa pejalan kaki keletihan dan pingsan di ransel mereka, ada yang masih tinggi dan berbual, bergurau dan menggoda rakan mereka, ada yang hanya bingung dan hanya menatap ke luar jendela.

Seperti pesta yang baik, kembali dari gunung membuat anda segar, dan sedikit retak, bersedia untuk menangani pekerjaan, sekolah, atau apa sahaja. Dan setelah tidur lena yang lama, anda bangun, dan pemikiran pertama yang muncul di kepala anda melakukannya lagi pada hujung minggu depan.

Tonton videonya: Doing Kylie Jenners Halloween Makeup (November 2020).