Cinta di zaman Matador: Romantik Romantik sebagai peninggalan cinta diri


Lauren Quinn memberitahu kita bagaimana dia belajar mencintai dirinya sendiri. Tanpa tali, tiada pengecualian.

Tempat kejadian ditetapkan: Rom pada musim luruh. Air pancut yang dinyalakan di piazza kuno. Kekasih dipisahkan oleh lautan - baik fizikal dan kiasan - bersatu kembali. Pelukan tentatif, pandangan yang memalukan, hati membengkak dengan debaran motorinos. Bunga api akan terbang seperti mainan cahaya yang dijual oleh pendatang. Akan ada gelato.

Tetapi saya tidak melakukannya Saya tidak dapat melakukannya. Saya tidak mempunyai pertemuan romantik di Rom.

Percutian, percutian romantis, bulan madu: percintaan dan perjalanan sama-sama berjalan kaki seperti berjalan-jalan di pantai. Kita melangkah keluar dari zon selesa fizikal kita, dan kita bergerak melampaui batas selesa secara emosional kita.

Selalunya membuka ruang untuk cinta, jenis yang biasanya tidak kita sambut. Dalam kes saya, jenis itu adalah cinta diri.

Ia bermula dengan kes bercuti bercinta. Saya berjumpa dengan M ketika dia pergi, hanya di bandar selama beberapa minggu lagi sebelum berangkat ke magang yang berprestij di Roma - di mana, kerana bernasib baik, saya akan melakukan perjalanan sepanjang penginapannya. Tidak mengapa dia jauh lebih muda dariku, baru keluar dari hubungan terpanjang dalam hidupnya dan tidur di sofa rakannya, kerana dia tidak mempunyai tempat tinggal.

Dia akan segera pergi. Saya tidak boleh terluka. Tanpa tali, tidak ada harapan. Tiga minggu keseronokan, kemudian kembali ke kehidupan biasa.

Adalah sesuatu yang lucu untuk menghabiskan seluruh hidup anda kelaparan kerana cinta - lapar, mencarinya, sangat mencari seseorang untuk memberikannya, perasaan sukar difahami yang anda pasti akan mengisi ruang kosong yang besar di dalamnya.

Mereka mengatakan orang lapar membuat pembeli buruk. Anda memilih yang terluka, yang patah, dan ia menjadi projek: "Saya akan mencintai mereka seperti yang tidak ada orang lain; Saya akan membuat mereka mencintai saya. Goddamnit. "Anda cenderung memilih orang yang paling tidak mampu memberi anda perkara yang anda mahukan.

Adalah sesuatu yang lucu untuk menghabiskan seluruh hidup anda kelaparan kerana cinta - lapar, mencarinya, sangat mencari seseorang untuk memberikannya, perasaan sukar difahami yang anda pasti akan mengisi ruang kosong itu.

Anda harap, anda impikan. Anda menenunkan khayalan dan senario yang terperinci di kepala anda. Anda jauh lebih mementingkan khayalan ini daripada kenyataan sebenar apa yang ada di sekeliling anda. Anda membuat rasional dan membenarkan. Anda berpegang pada sekerap kecil yang mereka berikan seperti jaket keselamatan di kapal yang karam.

Kerana orang yang lapar, kata mereka, akan mendapat sisa.

Tetapi adalah perkara yang lebih menggembirakan untuk merasakan pergeseran. Perkara yang lebih menggembirakan ialah mendengar suara - suara yang tenang tetapi bersikeras - yang terus berulang, "Anda layak mendapat yang lebih baik."

Saya tidak memberikan saya kesalahan besar. Dia tidak mengucapkan selamat tinggal, menyimpan pesanan teks pada pukul 5 pagi, dan dia tidak bersusah payah menulis atau bertanya khabar selama sebulan. Saya merasa kecewa, tapi saya telah dibuang jauh lebih sukar daripada itu.

Perjalanan saya sendiri ke Itali semakin hampir. Kita mesti bertemu, bukan? Bukankah Nasib membawa kita ke bandar yang sama? Bukankah kita sudah membuat rancangan? Bukankah saya telah membina fantasi yang sempurna di kepala saya? Apa pentingnya saya terluka ketika dia pergi. Ini akan menjadi beberapa hari keseronokan di negara asing, tanpa tali, kemudian kembali ke kehidupan biasa saya.

Tetapi suaranya tidak akan berhenti. Seperti mantera, "Anda berhak lebih baik."

Sepanjang pengulangan itu, minggu-minggu nyanyian di kepala saya sendiri, "anda layak menjadi lebih baik" menjadi mengenai sesuatu selain M, mengenai apa yang dia lakukan atau tidak. Ia menjadi mengenai saya. Ini menjadi perkara yang saya telah selesaikan, apa yang saya biarkan baik-baik saja dengan saya. Ini menjadi bagaimana saya menetapkan diri saya untuk disakiti, dan enggan mengakui atau bertanggung jawab atas luka itu. Ini menjadi bagaimana saya membina fantasi dan tinggal di dalamnya, menggunakannya sebagai cara untuk tidak hadir untuk diri saya sendiri dan kesakitan saya sendiri. Ini menjadi bagaimana saya secara sembrono menyerahkan harga diri saya dan meminta orang lain untuk mengesahkan saya - memohon dan memohon agar mereka memperbaiki sesuatu dalam diri saya yang bukan untuk mereka perbaiki.

Ini menjadi bagaimana saya tidak berani meminta sesuatu yang lebih baik, kerana saya tidak fikir ada yang lebih baik untuk saya.

Dan di suatu tempat, di dalam semua itu, menjadi percaya, sekiranya hanya di ruang kecil patah hati kecilku yang patah, mungkin ada yang lebih baik.

Jadi saya tidak melakukannya Saya tidak mempunyai pertemuan Romantik romantis saya.

Kami bepergian sebahagiannya untuk bebas dari diri, peranan dan tanggungjawab di rumah. Perjalanan membolehkan kita melepaskan diri dari kekangan yang dibina sendiri Siapa kita dan Apa Kehidupan Kita, dan membolehkan kita hidup dengan lebih bebas pada masa ini. Ini adalah sebahagian besarnya mengapa percutian / percutian bercinta memikat, seperti yang digambarkan dalam mistik kabur Apa yang Boleh dan Kalaulah. Mengembara, kita lebih asli, versi yang lebih sederhana dari diri kita sendiri, mencari versi cinta yang lebih benar dan sederhana.

Menjadi percaya, walaupun hanya di ruang kecil patah hati kecil saya, mungkin ada yang lebih baik.

Bagi sesetengah orang, ini bermaksud terbuka untuk berkomunikasi dengan seseorang yang mungkin tidak anda temui. Bagi saya, ini bermaksud menjaga diri saya dengan cara yang baru. Ini bermaksud benar-benar mencintai diri sendiri.

Oleh itu, saya menghabiskan hari saya di Rom sahaja. Tetapi saya tidak bersendirian Saya masih mempunyai air pancut, piazzas, masih ada motorinos dan runtuhan dan gelato, banyak gelato. Saya masih mengalami keruntuhan monumental, sisa-sisa kebesaran, masih ada batu-batu hitam berkilauan di jalan-jalan, dipakai halus dari kaki berabad-abad berjalan, berjalan, berjalan.

Saya masih mempunyai Rom.

Sambungan Komuniti

Adakah perjalanan mengubah pemikiran anda mengenai cinta dan harga diri? Kongsi komen anda.

Sekiranya anda menikmati kisah ini, pastikan untuk melihat artikel Love in the Time of Matador yang lain.


Tonton videonya: Pilih Kartu PETUALANGANMU Selanjutnya Cinta, Uang, Spiritual??


Artikel Sebelumnya

Sindrom Jerusalem: Kisah saksi

Artikel Seterusnya

Kajian Gear: Op / Tech Super Classic Strap