Bagaimana kekecewaan perjalanan dapat mengubah anda



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tentu, senang kita berfikir bahawa kita "semua." Tetapi walaupun perjalanan mungkin mengajar kita, idea ini hanya bagus dari segi teori, melepaskan tanggapan diri kita mungkin agak sukar.

Semasa kami melakukan perjalanan, secara harfiah kita menjadi orang yang berbeza. Dilucuti dari kebiasaan, rutin dan tempat-tempat selamat kita, kita terpaksa bertemu dengan dunia sebagaimana adanya.

Semakin banyak kita melakukan perjalanan, semakin terbiasa kita berpartisipasi dan berkembang di dunia kerana perjalanan, dengan reka bentuk, membawa keterbukaan hati dan kejelasan diri.

Sebilangan pelancong mempunyai fantasi rohani untuk kehidupan baru ini, dan ini dapat merangkumi visi klise bahawa, walaupun terdapat perbezaan budaya kita, kita benar-benar "semua" (idea ini sangat lazim berlaku di kalangan pelancong California).

Sayangnya, semasa anda dalam perjalanan, pemandangan naif ini menghasilkan banyak dompet yang dicuri. Tetapi, yang lebih penting, bukan bagaimana transformasi kesedaran pengembara benar-benar menurun.

Bertemu Diri

Yang benar adalah bahawa kita "bertemu" diri kita pada waktu yang paling pelik, dan biasanya bukan saat gambar stok mandi di bawah air terjun atau sampai di puncak gunung berapi.

Kadang-kadang, sama sekali tidak menyanjung Saya ingat dengan panik cuba membeli tiket kereta api di Salamanca, Sepanyol pada suatu petang musim bunga sepuluh tahun yang lalu.

Saya bertugas dan tergesa-gesa. Walaupun begitu, pukul 1 tengah hari, dan pejabat tiket ditutup.

Anda tahu tujuannya: siesta. Saya sangat kesal dan akhirnya menyedari bahawa saya berjalan seperti seorang pelancong Amerika yang prototaip. Saya tidak dapat mentertawakan diri sendiri, tetapi saya mempunyai akal untuk mencari kafe yang terbuka. Mesejnya jelas: “Masa bergerak berbeza di sini. Perlahan, dan minum bir semasa anda menggunakannya. "

Saya tidak pernah menyangka saat-saat paling penting dalam perjalanan saya akan melibatkan kekecewaan, ketegaran atau ketahanan diri terhadap tempat dan budaya yang saya lawati. Tetapi pintu-pintu itu betul-betul terbuka pertama: pintu dengan tekanan paling tinggi di belakangnya.

Transformasi Diri

Pada masa yang lain, perbezaan budaya dapat mengundang perubahan diri. Pada tahun 2006, saya melakukan perjalanan di Nikaragua, sebahagian daripada kru arkeologi yang menyiasat seni batu prasejarah di Pulau Ometepe. Suatu hari, kami menunggu bas untuk membawa kami ke seberang pulau. Sudah tentu, sudah lewat.

Perbezaan budaya dapat mengundang perubahan diri.

"Waktu pulau," kata rakan kembara saya. Dan saya baik-baik saja dengan itu. Saya adalah pengembara berpengalaman sekarang, dengan pertimbangan saya sendiri.

Kemudian bas tiba dan saya merasa kecewa kerana melihatnya sudah sesak dengan orang. Anak-anak lelaki sedang berdiri di bumper belakang dan menaiki beg pakaian yang berpakaian atas ketika bas menaiki jalan berlumpur.

Nampaknya mustahil, tetapi kami naik bersama 20 orang lagi. Pergeseran siku dan lutut perlahan sehingga kita dapat meneruskannya. Akhirnya, saya mendapati tempat saya berhampiran bahagian depan lorong, bersandar di semua arah.

Di Amerika Tengah, ruang badan adalah pilihan. Bahkan jarak orang asing secara semula jadi akan duduk di bangku yang tidak sesak antara satu sama lain lebih kecil daripada kebanyakan orang Amerika yang selesa.

Saya mula berpeluh. Pasti, panas, tapi ini berbeza: itu keringat sejuk. Saya sebenarnya tegang, kaku, menggunakan banyak kekuatan fizikal untuk tidak jatuh dari semua tekanan di sekeliling saya.

Saya cuba membuat lebih banyak ruang dan sekecil mungkin, tetapi ini semakin meruntuhkan ruang saya.

Kemudian ia berlaku: Saya merasakan diri saya berkembang dan menyerah. Saya meredakan tekanan di semua pihak dan ketegangan hilang. Tiba-tiba saya merasakan kesedaran tubuh bersama semua orang di dalam bas: tranquilo.

Kami bergoyang-goyang sebagai satu organisma. Rungutan tawa dan kepuasan tubuh melanda kami. Dan saya tidak perlu menahan diri lagi - orang ramai membuat saya tegak. Untuk sementara waktu, saya berhenti berfikir sama sekali, benar-benar larut dalam rasa perpaduan yang pelik dan agak biasa ini.

Bau badan seseorang menyentap saya. Ya Tuhan, saya fikir, bagaimana jika orang California betul?

Apa pengalaman perjalanan yang mengubah kesedaran anda? Kongsikan di bawah.


Tonton videonya: 10 Buku Yang Mengubah Hidup Saya


Artikel Sebelumnya

Void's War Hero adalah suara kejahatan sejati

Artikel Seterusnya

Shinugu Matsuri: Festival yang Boleh Mengubah Dunia