Bekerja dengan Orang Pekak di Vietnam



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Gambar milik pengarang

"Cari sebab yang penting bagi anda, lakukan perjalanan sukarelawan, dan anda mungkin akan mengembalikan orang yang lebih baik untuk pengalaman itu," mencerminkan Paige Stringer mengenai pengalamannya mengajar pelajar sekolah bermasalah pendengaran di Vietnam.

Saya berjumpa dengan Thien pada hari kedua tugas sukarelawan saya di sekolah berasrama penuh Thuan An untuk orang kurang upaya pendengaran di Vietnam. Halaman sekolah dipenuhi dengan kebisingan dan tenaga 300 kanak-kanak bersemangat yang rajin membuat karya seni dan bakul bunga untuk menjelang Hari Penghargaan Guru.

Tangan melentik ketika pelajar saling berkomunikasi dalam bahasa isyarat. Saya melakukan sekumpulan aktiviti di sekeliling saya ketika tiba-tiba saya merasakan ketukan di siku saya. "Chau Co," sapaan itu disambut dengan senyuman dari remaja yang bersih dengan cermin mata yang berdiri di sebelah saya.

"Nama saya Thien," tulisnya dalam bahasa Inggeris yang ditulis dengan sempurna di atas kertas. Ketika saya menjawab dengan nama saya sendiri, dia tersenyum lebar dan dengan bersemangat mula menulis beberapa soalan.

Perkataan mengenai kemampuan kita untuk berkomunikasi dengan baik kerana ia hanya dapat dilakukan di taman permainan sekolah. Saya serta-merta menjadi selebriti A-list di kampus.

Selama beberapa minggu akan datang, saya menghabiskan banyak masa dengan anak-anak di tiga kelas Bahasa Inggeris yang saya ajar dan di saat-saat mencuri antara kelas, selepas makan malam, dan semasa aktiviti hujung minggu.

Pelajar berumur antara 5-20 tahun, dan berasal dari pelbagai latar belakang dan situasi kehidupan, tetapi persekitaran sekolah asrama dan keunikan kecacatan mereka mengikat mereka menjadi satu keluarga besar.

Mereka berminat untuk belajar tentang saya seperti saya tentang mereka. Kami berkongsi cerita dalam persilangan linguistik antara bahasa Inggeris bertulis, bahasa Vietnam sederhana, dan bahasa isyarat antarabangsa.

Soalan-soalan yang diajukan kepada saya adalah: "Apa yang anda makan untuk sarapan?" untuk "Adakah anda memilih Obama?" untuk "Haiwan apa yang anda mahu berada dalam kehidupan anda yang seterusnya?" ke kegemaran saya: "Adakah salji terasa seperti gula?" dan "Berapa lama budak lelaki perlu menunggu untuk mencium seorang gadis di Amerika?"

Saya mengagumi semangat dan ketabahan para guru untuk menolong pelajar-pelajar ini walaupun kekurangan sumber daya, latihan terhad, dan teknologi ketinggalan zaman. Bandar di mana Thuan An terletak adalah berpasir dan sunyi, tetapi harapan dan cinta sangat hidup di tempat yang istimewa ini.

Banyak yang berkaitan dengan Thuy, pengarah eksekutif. Dia telah mengabdikan hidupnya di sekolah sejak dia tiba hampir 20 tahun yang lalu. Thuy mempunyai kedamaian yang tenang tentang dirinya dan mata yang baik dari sesiapa sahaja yang pernah saya temui.

Saya dan Thuy banyak berbual mengenai cabaran yang dihadapi dalam pendidikan pekak di Vietnam dan di mana bantuan diperlukan.

Anak-anak yang cerdas dan berkemampuan tinggi seperti Thien ditakdirkan untuk menjadi buruh ladang atau pekerja kilang kerana sistem ini tidak memberikan pendidikan yang kurang upaya kepada pelajar yang berada di kelas tujuh.

Thuy dan yang lain berusaha untuk meningkatkan kesedaran mengenai masalah ini dan untuk mengubah persepsi bahawa anak-anak ini terhad dalam kemampuan mereka untuk belajar dan menjadi anggota masyarakat yang produktif.

Thuy dan saya juga terikat pada tahap peribadi. Dia akan memanggil saya ke pejabatnya, menutup pintu, dan memecahkan semangkuk kacang atau sebilangan besar buah. Untuk beberapa jam akan datang, kami akan berkongsi cerita mengenai kehidupan kami semasa hujan turun di luar.

Semasa saya mula-mula mengetahui mengenai tugas sukarelawan ini, saya fikir ia akan menjadi peluang yang baik untuk memberi kembali. Pengalaman ini lebih baik daripada mana-mana rancangan untuk hanya mengunjungi Vietnam dan tempat-tempat pelancongannya. Saya membantu membuat perbezaan di Thuan An, dan meninggalkan orang yang berubah dalam prosesnya.

Sambungan Komuniti

Penyumbang Matador yang kerap Hal Amen baru sahaja memulakan perjalanan sukarela selama setahun. Ikuti bersama kolumnya yang biasa, Volunteer Voice.


Tonton videonya: WARGA JEPUN PEKAK KELILING DUNIA 24 Jan 2015


Artikel Sebelumnya

Kembara di Korea seperti rave, hanya lebih baik

Artikel Seterusnya

Kehilangan Keperitan Perjalanan Saya: Ghana