Koleksi

Moynak adalah tempat yang menyedihkan.

Moynak adalah tempat yang menyedihkan.

Setelah Kesatuan Soviet mengalihkan airnya untuk menanam kapas, Laut Aral mengering, meninggalkan kota Moynak semacam kerangka. Stephen Bugno mencatat bagaimana perjalanan ke sana.

Moynak adalah tempat yang menyedihkan. Tidak ada cara lain untuk mengatakannya dan tidak ada alasan untuk menyembunyikannya. Semua orang tahu apa yang telah berlaku kepada komuniti yang dulu kaya ini.

Moynak pernah berbaring di pantai selatan Laut Aral yang hebat di Kesatuan Soviet, yang kini merupakan wilayah Uzbekistan. Sejak tahun 1960, laut telah menyusut hingga 10% dari ukuran asalnya dan sekarang hampir 100 kilometer dari Moynak. Industri perikanan yang pernah berkembang di bandar ini benar-benar berjaya.

Iklim setempat, yang pernah stabil di tepi laut, telah bertambah panas dan kering pada musim panas dan lebih sejuk pada musim sejuk. Kini angin mengambil sisa garam, racun perosak, dan baja dari dasar laut kering yang mengelilingi bandar, menyumbang kepada penurunan kesihatan penduduk setempat yang teruk.

Sesampai di Moynak, pemandu kami menghindari kawanan lembu bertulang sepanjang jalan melalui bandar, membawa kami ke peringatan Perang Dunia II di atas bukit.

"Air biasa sampai ke dasar di sini," komen pemandu kami. "Sekarang anda tidak dapat melihatnya."

Tepat ketika itu orang tempatan dengan tatu perang dan kulit yang gelap akibat cahaya matahari menghampiri saya dengan lemas.

"Kenapa kamu datang ke sini?" dia bertanya kepada saya. Saya gelisah ketika berusaha mendapatkan jawapan yang tidak akan menyinggung perasaannya.

Kenapa saya datang ke sini? Bertengger di tebing ini, menghadap dulu Laut Aral, di salah satu tempat paling terpencil di Asia Tengah. Apa yang saya buat di sini? Saya tahu saya tidak dapat mengatakan yang sebenarnya kepadanya. Saya datang untuk melihat salah satu bencana alam sekitar dan ekologi terbesar yang pernah ada di bumi ini - pemusnahan laut darat yang keempat terbesar.

Tetapi dia tahu mengapa saya datang. Dia tahu penghidupannya dan hampir semua orang di kotanya yang dulu makmur telah dirampas, secara tidak adil dihancurkan oleh salah urus sumber semula jadi pemerintah sebelumnya.

"Anda masih muda sekarang ... anda tidak begitu memahami konsep sejarah." dia melanjutkan dalam bahasa Rusia yang beraksen, "Tiga puluh tahun yang lalu ketika anda datang ke monumen ini, anda dapat melihat airnya." Matanya yang menyipit dan wajahnya yang berkerut memancarkan keseriusan dan kekecewaan.

Oleh itu, kami melihat dengan ekspresi muram - gurun tandus berbintik-bintik dengan beberapa semak yang memudar dan kerangka kapal yang berkarat di kejauhan.

Kami meninggalkan monumen untuk menyimpan ingatan para askar tempatan ini dan melintasi dasar laut untuk melihat lebih dekat di kuburan kapal. Kapal-kapal yang reput ini, yang dilucutkan dari hampir semua besi buruk yang dapat digunakan, sudah lama tidak melihat air. Kami mendaki mereka seolah-olah kami kanak-kanak di taman permainan.

Sukar bagi saya untuk membenarkan mengapa saya datang untuk mengunjungi musibah orang-orang ini sebagai tarikan pelancong. Perasaan canggung membebankan saya sepanjang hari. Tetapi saya mengesahkan perjalanan saya dengan berharap bahawa mendidik dunia luar mungkin akan menarik perhatian dan dengan itu membantu perjuangan mereka.

Dalam perjalanan ke luar kota, kami berhenti di muzium, yang berisi banyak sisa-sisa dari apa yang pernah membuat Moynak bangga — jala, perahu, ikan yang diawetkan, dan album foto bekas ikan lama. Kami mengembara melalui galeri. Di dinding, karya seni kanak-kanak menggambarkan kerangka berkarat.

Tonton videonya: kisah sedih hidup di jalanan selama 3 tahun ga ketemu keluarganya (Disember 2020).