+
Menarik

Semua di atas kapal!

Semua di atas kapal!

Berenang ke laut membawa rakan baru di luar pantai Hoi An, Vietnam

Di bawah terik matahari, puluhan kapal nelayan melambai ombak. Saya berenang ke arah mereka. Sekarang sejauh 100 meter dari pantai, hanya saya dan kudapan, kru tidur siang yang kapalnya melintasi cakrawala.

Seperti yang saya lihat, seorang lelaki yang bertatu yang busuk berdiri di geladak dan melambaikan tangannya seperti seorang lelaki yang sangat memerlukan penyelamatan. Kesemua sebelas lelaki di dalam kapal itu tidak berbaju dan berhias seperti loceng gereja dan menggosok perut periuk tanpa rambut dengan kepuasan diri yang tinggi.

Lambung kapal naik dan turun, terhempas dengan ombak. Ketika turun rendah, saya memegang rel dek dan terangkat dan keluar oleh gelombang seterusnya.

Saya meneteskan busa laut di geladak belakang dan anak kapal menggerogoti saya seperti baru sahaja keluar dari kek.

Ruang yang lembap disediakan untuk saya dalam lingkaran makan tengah hari yang ketat. Seorang lelaki periang tinggi yang minus sebelah mata tertawa perut lutut dan sejak mereka melihat saya dalam ombak. Nasi dan ikan mengalir keluar dari mulutnya dan turun ke dadanya untuk mengumpul di perutnya.

Bekas bahan bakar dua liter berwarna kuning disalurkan ke depan dan cecair jernih dituangkan ke dalam cawan yang digilap dengan kemeja yang kotor.

Lelaki ketawa satu mata melihat kendi bahan bakar dan berganda, berubah menjadi merah. Beberapa telan wain beras menelan cawan.

Jong bahan bakar adalah simpanan yang tepat untuk minuman jahat ini, ia membakar gullet seperti propana.

Menyeringai secara teater, menumbuk dadaku dan menjerit Oh Tuhanku! dalam bahasa Vietnam, saya membanting cawan itu seperti koboi yang puas dan mereka saling berbual dan menyeringai dan siku.

Sebilangan besar hooch yang bercita-cita tinggi dapat dengan cepat memasuki cawan saya dan permainannya sekarang ialah berapa banyak jus jahat ini yang akan diminum oleh air Amerika yang gembira. Saya menghidu cawan itu secara teater dan melihat dengan cemas. Mereka keluar dari mulut mereka.

Saya melaungkan, Mot, Hai, Ba, YO !! (1,2,3, sorakan!), Dan gelak tawa segar mengikuti. Sudah merasakan kesan buruk minuman keras beras, saya menepuk perut seperti Santa Claus dan melangkah ke hujung dek.

Daripada terlalu mabuk untuk berenang kembali ke pantai, saya mahu jalan keluar saya tiba-tiba dan dramatik seperti pintu masuk saya.

Mereka berpaling serentak, tersengih, bingung dan gembira melihat kemunculan dan keluar saya secara tiba-tiba.

Saya menyelam kembali ke laut ketika gelombang mengangkat kami ke atas.

Burung masam menyengat hidung dan perut saya mengepal. Berbalik untuk melihat kru semua berkerumun untuk menonton saya pergi saya melambai-lambai dan bertanya-tanya apakah saya harus tinggal untuk satu minuman lagi.

Sambungan Komuniti:

Saya menghabiskan 6 bulan di Saigon mengajar bahasa Inggeris dan anda juga boleh.

Ada nota dari jalan yang anda mahu kami ulas? Hantarkan ke [email protected]


Tonton videonya: Apa yang Terjadi Setelah Kamu Menyiram Kloset di Kapal Pesiar (Januari 2021).