Koleksi

Nota Perjalanan melalui Yerusalem Diam

Nota Perjalanan melalui Yerusalem Diam

Robert Hirschfield berjalan melalui Yerusalem pada cahaya pertama.

Saya memasuki Kota Lama selepas subuh. Secara senyap-senyap, seperti saya ingin mencurinya. Saya melalui Gerbang Zion dan menuju ke sepanjang dinding berwarna pasir ke Jewish Quarter. Kedai-kedai yang menjual gula-gula dan buku suci ditutup.

Di bawahnya adalah tiang Rom yang naik dari Yerusalem yang lain. Saya ingin mengatakan kepada setiap ruangan, “Adakah anda bercakap hari ini? Adakah saya mendapat satu rahsia? Satu rahsia Rom kecil? Orang-orang Rom yang kesepian pasti membincangkan warna biru di sekitar anda. "

Bayangan Yahudi yang panjang melayang oleh saya dalam perjalanan ke Tembok Ratapan. Saya mendapati bahawa saya tidak banyak mengatakan kepada mereka daripada lajur. Bayangan yang saya tahu. Bayangan yang saya bangunkan.

Di jalan, lorong-lorong gelap perut Muslim Quarter menuju ke arah cahaya yang jauh. Tidak ada yang jauh di Kota Lama. Tetapi cahaya, ditolak oleh kegelapan, memberikan kesan pemisahan yang serius.

Kedai-kedai ditutup. Tidak lama kemudian, para pelancong akan datang masuk ke Arab Yerusalem melalui banyak gerbangnya, dan pintu masuk akan terangkat, dan bahkan orang-orang Kristian yang mengangkut salib mereka ke Calvary akan didesak untuk membeli barang-barang, tikar lantai, gaun Arab selang satu panjang.

Saya tidak akan membangunkan kota berdinding dari tidurnya untuk mengingatkan bahawa ia adalah kota yang dipertandingkan, objek impian basah dari tiga agama. Saya menyukainya seperti sekarang, sambil tidur di bawah semua tuntutan yang dibuat atas namanya.

Sambungan Komuniti

Sila hantar Nota dari Jalan kepada kami untuk pertimbangan.

Tonton videonya: OTW KE TANAH PERJANJIAN - ISRAEL (Disember 2020).