Catatan mengenai Metro Calcutta


Robert Hirschfield mencerminkan kerentanannya terhadap perjumpaan di luar peluang sepanjang perjalanannya.

Wanita yang tidak biasa di Stesen Metro Park Street, dengan jalinan hitam India biasa, menggelitik beg galas saya untuk memastikan saya tidak akan meletupkan sistem kereta bawah tanah Calcutta.

Kemudian dia tersenyum, bulan sabit gigi putih ghaib hanya beberapa inci dari wajah saya. Momen pertempuran-keganasan kita sudah ada di belakang kita.

Senyumannya menunjuk saya ke tetingkap "booking", di mana petugas tiket akan melemparkan tiket ke arah saya. Mereka meminta dia duduk terlalu jauh dari tingkap, jadi dia tidak punya pilihan selain membuang barang sialan itu.

Sebelum saya melakukan apa-apa, saya ingin mengatakan sesuatu kepada wanita ini mengenai begnya yang menggelitik. (Saya rasa saya layak. Saya adalah orang New York, bagaimanapun. Saya melihat menara kembar meleleh di depan mata saya.) Saya cuba membayangkan arahan apa yang dia dapat di kelas kewaspadaannya mengenai orang Barat dengan beg galas. Bukankah kepolosan kita yang jelas akan menimbulkan kecurigaan? Mana-mana pelancong yang tabung syampunya dirampas di lapangan terbang akan memberitahu anda bahawa tidak ada rasa bersalah yang tersisa di dunia pasca-9/11, 7/7, 26/11 kami.

Sebahagian daripada saya mahu keselamatan Metro memikirkan: apa kejahatan yang bersembunyi di sebalik senyuman bodoh orang asing ini? Tetapi pemberontakannya terhadap pemukul gong kelabu di sarang kami memenuhi saya dengan kegembiraan rahsia. Saya suka gayanya. Menawan, mengerikan, mengambil sedikit percutian dari gravitas.

Semakin jauh perjalanan ke Timur, saya semakin terdedah kepada kesan riak dari pertemuan luar biasa seperti ini.

Saya mendapati diri saya tertarik dengan wanita berpakaian seragam ini. (Saya biasanya alah kepada sesiapa sahaja yang memakai pakaian seragam.) Saya mahu berjalan dengan dia dan tocang hitamnya dan giginya yang putih di sepanjang Ganga, dan memberitahu perkara-perkara yang tidak pernah saya ceritakan kepada sesiapa pun.

Semakin jauh perjalanan ke Timur, saya semakin terdedah kepada kesan riak dari pertemuan luar biasa seperti ini. Suatu ketika, di stesen yang sama, saya dihentikan oleh seorang lelaki muda India dan bertanya adakah saya seorang penulis. Saya mengatakan saya, dan dia mengatakan bahawa dia mempunyai pekerjaan untuk saya yang akan menghasilkan saya wang yang baik. Saya langsung membayangkan meninggalkan rumah saya di New York dan tinggal di Calcutta. Saya tidak pernah memanggilnya kembali.

Saya tergoda untuk berkongsi dengan wanita Keselamatan tanda di Stesen Metro Park Street yang saya percayai ditulis oleh seorang penyair surealis yang difitnah yang menyumbangkan karyanya kepada syarikat Metro Railway. Anda tidak boleh membawa: kulit, kulit, unggas atau permainan mati, bunga api, daging, ikan, bahan letupan.

Sambungan Komuniti

Apakah kesan perjalanan terhadap anda?
Adakah anda mendapati diri anda mendedahkan perkara kepada orang yang mungkin tidak anda lakukan?


Tonton videonya: Kolkata - East West Metro Progress Update 2019. All U Need To Know. Debdut YouTube


Artikel Sebelumnya

Sindrom Jerusalem: Kisah saksi

Artikel Seterusnya

Kajian Gear: Op / Tech Super Classic Strap