+
Maklumat

Catatan mengenai seorang Bhikkhu Burma

Catatan mengenai seorang Bhikkhu Burma

Robert Hirschfield menemui persamaan antara Burma dan India, masa lalu dan sekarang, Timur dan Barat, ketika bercakap dengan seorang sami di Pohon Bodhi.

MEREKA Duduk seperti merpati safron di tebing batu di seberang Pokok Bodhi.

Sekiranya saya bertepuk tangan, adakah mereka akan bertaburan? Atau seperti para bhikkhu Theravadan yang baik, apakah mereka akan mencatat fakta pendengaran yang telanjang di dalam pikiran yang dipoles dengan kerohanian persepsi?

Saya mendapati diri saya tertarik pada seorang rahib muda. Tubuhnya yang kurus mempunyai penampilan yang lebih berpenghuni daripada para rahib yang lebih tua.

Sambil memerhatikan saya, dia memberi ruang untuk saya di sebelahnya.

Cahaya matahari memancarkan gigi depan emas.

Pertemuan dengan para bhikkhu di Bodh Gaya biasanya terdiri daripada busur dan perpisahan yang tepat.

"Kamu berasal?" dia bertanya. Satu lagi perjumpaan.

"Amerika Syarikat."

"Ah, AS." Dia mengulangi saya, seolah-olah ia adalah jenama yang tidak dapat dibuatnya.

"Dan kamu?"

"Burma."

Saya memikirkan tuan meditasi yang teruk dan jeneral pembunuh. Saya memikirkan kesunyian pagoda dan kesunyian banduan.

"Berapa lama anda menjadi rahib?"

"Sejak saya berumur dua belas."

Senyumannya menunjukkan bahawa dia tahu betapa sukarnya orang Barat menyerap. Penyerahan pengalaman untuk mengalami.

"Walaupun saya masih kecil, saya bertanya pada diri sendiri bagaimana mungkin untuk memperoleh ketenangan dalam diri. Di biara, saya diajar bagaimana bermeditasi, saya diajar sutta. "

"Apa yang kamu lakukan di India?"

Dia ketawa. "Saya belajar agama Hindu."

Seorang wanita di sari menghampiri para bhikkhu dengan timbunan wang kertas sepuluh rupee sehingga bersih dan bersih sehingga kelihatan palsu. Dia menghulurkan empat puluhan kepada setiap biksu. Saya berfikir mungkin dia membujuk mereka keluar dari udara seperti Sai Baba yang mengeluarkan abu dari eter.

Orang Burma mengucapkan terima kasih dengan busur tanpa kata yang mendalam.

"Saya bukan yang pertama dalam keluarga saya menjadi sami, tetapi saya yang pertama belajar agama Hindu."

"Mengapa agama Hindu?"

"Ini adalah agama yang dilahirkan oleh Buddha." Dia berhenti sebentar.

Daun kepala kita bergelora di angin. Bhikkhu itu membersihkan kerongkongnya. "Juga penting bagi kita untuk terbuka terhadap apa yang orang lain percayai."

Satu soalan menendang perut saya. Saya cuba mengabaikannya. Tetapi bagaimana anda mengabaikan apa yang ada di dalam diri anda?

"Ketika Burma menentang jenderal pada tahun 2007, di mana kamu?"

"Saya telah. . " kata-kata datang perlahan-lahan ". .di jalan. Kali pertama saya berpolitik. "

"Apa yang berlaku?"

“Tentera mengejar saya. Tidak ada yang pernah mengejar saya sebelum mahu memukul saya. "

Bhikkhu itu mentertawakan pemikiran itu. Saya ketawa kerana biksu itu ketawa, dan kerana ini bukan Burma, dan kerana di sini di Bodh Gaya hanya daun Bodhi yang dikejar.

Tiba-tiba, dia terdiam, memejamkan mata. Cukup banyak perkataan untuk hari itu. Saya bangkit dan mula perlahan-lahan untuk mengelilingi Kuil Mahabohdi raksasa yang pohon itu berbunyi.

Sambungan Komuniti

Bagi mereka yang berminat untuk belajar lebih banyak mengenai perjalanan ke India, berikut adalah panduan untuk 10 adat India yang harus anda ketahui.


Tonton videonya: Karaṇīyamettā Sutta Part I. Bhikkhu Ṭhitayañño Mahāthera (Januari 2021).