+
Menarik

Kisah Dari Perbatasan Kehidupan Ekspatriat: Menjadi Wanita Amerika Di Thailand

Kisah Dari Perbatasan Kehidupan Ekspatriat: Menjadi Wanita Amerika Di Thailand

Seorang guru Bahasa Inggeris Amerika di Thailand menavigasi standard budaya yang sangat berbeza untuk bagaimana wanita harus bersikap.

Saya seorang guru untuk sebuah sekolah kecil di luar Bangkok. Saya tinggal di komuniti erat yang mengelilingi sekolah.

Salah satu perkara yang paling penting yang saya perhatikan di sini adalah bahawa di dalam masyarakat ini ada pemikiran yang kuat bahawa wanita adalah alat seks. Segala permintaan terhadap spesies jantan, bahkan yang kecil seperti "hello" atau gelombang tangan, dilihat dapat menimbulkan keinginan seksual mereka yang terpendam.

Saya berulang kali diminta oleh pengarah sekolah saya untuk tidak bercakap dengan lelaki di kawasan sekitar atau bahkan menawarkan senyuman dan gelombang kepada mereka. Dia menjelaskan bahawa ini menunjukkan bahawa saya berminat dengan seks. Dia mencela saya kerana dia "mendengar" saya melambai ke pengawal keselamatan oleh sekolah (terdapat banyak gosip di bandar).

Kejutan saya berubah menjadi kemarahan. Saya dimarahi kerana bertindak dengan hormat: bertanya khabar dan mengakui seseorang. Cara berfikir tentang bagaimana wanita harus bersikap terhadap lelaki boleh membuat saya ceria; Saya percaya ia memaksa wanita untuk memperhatikan "kelemahan" lelaki ini.

Selepas kemarahan itu timbul rasa bersalah. Saya merasa merasa telah melakukan sesuatu yang salah, yang boleh sangat mengecewakan. Topik itu sendiri menimbulkan sebahagian besar rasa bersalah: "seksualiti terang-terangan." Pengarah saya membuat kesalahan atas kekurangan saya yang sepatutnya. Peringatan seperti ini sangat peribadi. Kadang-kadang, itu terasa seperti serangan terhadap harga diri saya sebagai seorang wanita: dia mungkin juga memanggil saya dengan mudah.

Walaupun saya datang ke sini dengan mengetahui bahawa saya harus mengurangkan kebiasaan dan kebiasaan saya sendiri, ia sampai ke tahap di mana batasan ini melanggar siapa saya. Secara keseluruhan keperibadian saya ramah dan ramah. Untuk memastikan keselesaan saya dilihat sebagai sesuatu yang tidak sesuai adalah menjengkelkan. Adakah saya harus berjalan pulang setiap hari dengan kepala saya ke bawah?

Lebih kerap daripada tidak, saya rasa tidak ada yang betul yang saya buat.

Tambahan pula, pengarah saya sangat tidak komunikatif ketika mencari kebenaran mengenai keadaan apa pun. Dia akan menegur saya tanpa pernah bertanya kepada saya apakah apa yang didengarnya itu benar. Saya akan mempertahankan diri, dan kerana dia tidak mahu ada konflik lagi, dia akan "ya" saya di luar pintu. Penghindaran ini menghalang peluang untuk benar-benar mencuba dan memahami satu sama lain atau datang ke gencatan senjata.

Saya dapat memahami bahawa wanita Thailand percaya bahawa norma kesopanan Barat adalah menjanjikan, dan saya tahu bahawa cuba mengubah tingkah laku saya adalah soal menghormati budaya mereka dan tidak mahu menyinggung perasaan orang lain pada masa saya tinggal di komuniti ini.

Namun, telah menjadi jelas bagi saya di mana tempat wanita itu berada di Thailand, dan ini membuat saya tidak selesa. Wanita tinggal di rumah bersama anak-anak dan menguruskan penjual pondok mereka. Mereka melepak bersama. Sangat mudah untuk melihat mengapa terdapat banyak gosip di sini: para wanita selama ini bercakap dan membuat kesimpulan mengenai mereka yang berbeza dari mereka.

Saya terfikir bahawa banyak penekanan pada tingkah laku "tidak wajar" saya adalah kerana saya orang asing yang sangat jelas di kawasan kejiranan ini.

Contohnya, saya merasa tersinggung kerana berpakaian Barat. Menunjukkan bahu atau lutut kononnya menghantar mesej mengenai ketersediaan seksual. Tetapi saya telah melihat gadis Thailand memakai seluar pendek dan menunjukkan bahu. Semasa saya membincangkannya, dijelaskan bahawa peraturannya berbeza bagi saya kerana saya seorang guru dan juga orang Barat.

Setelah menyedari "peraturan" ini, saya tidak pernah merasa selesa untuk meninggalkan rumah tanpa lutut atau bahu saya tertutup. Pendapat saya adalah bahawa ia tidak wajar diteliti. Semasa saya pergi ke Bangkok, saya telah menukar bilik mandi restoran sebaik sahaja keluar dari bandar kecil saya. Saya tidak dapat menyatakan betapa baiknya perasaan itu.

Jadi, bagaimana saya merundingkan identiti dan keperibadian saya seperti yang dibentuk oleh budaya saya sendiri dengan peraturan budaya baru ini?

Sebahagian daripada apa yang membuat saya merasa lebih senang berada di sini dalam keadaan ini adalah bahawa saya menyedari bahawa saya tidak boleh berharap untuk berintegrasi sepenuhnya dan tidak semestinya saya mahu. Saya juga telah belajar bagaimana membuat batasan etika, peribadi dan budaya saya sendiri.

Saya dapat melihat perbezaan budaya tertentu, seperti kepentingan menutup bahu, dan menghormatinya. Namun, ada batasan budaya lain yang tidak akan saya buat dengan konsesi. Jadi di sebalik semua pantang larang, saya tidak menutup diri. Beberapa pengalaman saya yang paling berharga di Thailand adalah bermalam menghabiskan bir dengan guru lelaki Thailand. Saya tidak dapat mula menerangkan bagaimana pantang larangnya: seorang wanita bergaul dengan lelaki, apatah lagi minum.

Saya mempunyai lelaki dan wanita yang lebih tua di kawasan kejiranan itu yang boleh berbahasa Inggeris secara terbuka menghukum saya kerana mereka telah melihat saya dengan segelas bir. Ini membuat saya marah. Saya ingin bertanya kepada mereka: "Mengapa anda peduli?" atau "Mengapa ini mengganggu anda?" Dalam situasi seperti ini, saya harus menggigit agar tetap tenang.

Namun saya tetap melakukannya. Saya dan lelaki Thailand bercakap mengenai kehidupan dan bahasa. Sebilangan besar kecekapan dan pemahaman bahasa Thai saya mengenai budaya telah melalui sesi ini. Tempat lepak kami berlaku secara spontan dan juga secara sembunyi-sembunyi.

Interaksi ini menghubungkan saya dengan budaya dan komuniti yang sering saya rasakan di luar. Lebih penting lagi, saya telah menjalin persahabatan dan hubungan sesama manusia melalui bersosial dengan cara ini sehingga saya tidak mempunyai harapan untuk menjalin hubungan dengan kebanyakan wanita Thailand di sini.

Dalam pengasingan saya, saya menjadi lebih sensitif terhadap aktiviti dan tingkah laku harian saya. Lebih kerap daripada saya, saya diperhatikan, terutama oleh wanita Thailand yang bergosip tanpa henti. Saya diperhatikan dengan teliti kerana saya seorang farang (orang asing). Apa sahaja yang saya lakukan di luar biasa boleh dilakukan di atas pentas. Namun, saya tahu bahawa saya tidak boleh membiarkan aspek ini mengawal kehidupan saya.

Alasan saya untuk datang ke Thailand adalah untuk menghindari komitmen dan sekatan dunia barat. Tetapi lihat apa yang saya dapati: lebih banyak sekatan.

Saya dapat mengingati diri saya sebelum berpindah ke Thailand. Saya secara konsisten mengatakan bahawa saya fikir perkara paling penting yang akan saya pelajari melalui perjalanan ini adalah kesabaran, dan saya rasa saya telah memperoleh banyak kesabaran dan toleransi.

Namun, saya masih mempunyai banyak jalan lagi. Saya tidak pasti sama ada saya akan berjaya, jika saya dapat merangkul sepenuhnya perbezaan ini yang menjadikan saya sangat marah dan mencabar saya, tetapi saya tahu saya akan pulang melihat budaya saya sendiri dalam keadaan yang berbeza. Sementara itu, saya akan terus mencabar dan mematuhi peraturan budaya di sini, menguji had kepercayaan, etika, dan identiti budaya saya sendiri.


Tonton videonya: TERNYATA! Alasan Dijuluki Negeri Paman Sam! Inilah Sejarah dan Fakta Negara Amerika Serikat AS (Januari 2021).