Four Sense dan Teahouse


Pengalaman kedai teh TRADISIONAL PERTAMA SAYA datang setengah blok dari laluan pelancongan, menyusuri jalan batu di Jeonju, Korea Selatan. Saya segera terpikat dan beberapa kali kembali. Pada perjalanan terakhir saya, saya memutuskan untuk memejamkan mata. Saya mahu melihat apa yang akan berlaku.

Bau

Kasturi cendana yang manis dan hangat. Nafas dalam-dalam, tetapi hanya sedikit. Saya mengesan aroma lain seperti menghidu arak. Ia berlanjutan. Sentiasa. Seolah-olah ini adalah keadaan semula jadi udara. Gula perang. Kekeringan. Ganja.

Bau teh yang lembap dihirup dalam sporadis. Bau ketenangan dan sejambak bunga yang sukar difahami tersembunyi di bulu-bulu. Ada di sana. Ia wujud. Tetapi tepat di hujung hidung saya sebelum ia menguap ke dalam suasana. Ini adalah intipati. Ini adalah mitos.

Baki kering. Komposisi teh. Buah-buahan. Bunga. Herba. Zarah kering dibawa - oleh asap kayu cendana dan wap teh, minyak wangi bersih tuan rumah saya dan bau kaus kaki - ke hidung saya. Ia mengingatkan saya tentang rumah.

Bau itu semasa saya biasa membuka pantri.

Bunyi

Muzik. Pengsan, tetapi berbeza. Dengan rasa malu, saya memikirkan filem Kung-Fu. Rungutan gong yang dalam dan bergema mengarahkan kabut berkabut. Angin bernada tinggi dari paip buluh perlahan-lahan menghantarkannya sehingga menampakkan sebuah biara terpencil yang mengantuk baru menyedari getaran halus tali yang dipetik.

Dan kemudian pergerakan udara. Loceng angin. Riak air. Badan menggigil. Saya boleh berada di mana sahaja ...

  1. Perpustakaan: Bisikan berbisik. Langkah berhati-hati. Slurps rahsia.
  2. Hutan: Air yang mengalir. Dahan bergoyang. Serangga yang berdengung.
  3. Sebuah dapur: Clinking china. Cecair mendidih. Julat gas terbakar.

Tetapi mungkin yang paling penting adalah yang tidak dapat saya dengar. Tidak jauh dari jalan utama, tidak ada teksi membunyikan hon. Tiada bahasa yang bukan bahasa saya sendiri. Tidak ramai orang. Tidak ada peta berkerut, tidak ada penjaja, tidak ada klik kamera. Bunyi di sini adalah organik. Lahir dari nafas, denyutan, angin. Di luar sana ia menyerang, tetapi di sini ia dijemput - dan senarai tetamu adalah eksklusif.

Walaupun begitu, jika saya mendengar dengan teliti, saya dapat mendengar ... tenang.

Sentuhan

Permukaan pasir maple yang halus. Kekurangannya. Pulau kasar. Pembahagi. Lubang di batang. Tepi berliku terasa seperti garis pantai, indah dalam ketidaksempurnaannya.

Mangkuk seramik kecil. (Mengejutkan kecil.) Saya seorang raksasa pada waktu minum teh. Walaupun ia masih berkuasa atas saya. Saya menghangatkan tangan saya di atasnya. (Kutuklah panas yang perlahan. Tidak ada yang bertahan lama.)

Dengan kasut saya hilang dan deria saya diasah, saya sebenarnya dapat merasakan kaus kaki saya. Rasakan angin yang mengalir melalui jari-jari kaki saya dan di antara jari-jari kaki saya yang terletak di lantai yang keras.

Saya meneguk. Hampir terlalu panas ... tapi itu betul. Jika tidak, tidak akan ada panas terik. Sebiji wiski. Kejutan elektrik. Satu lagi teguk. Satu lagi perasaan.

Pembersihan sinus saya.

Rasa

Udara mempunyai rasa. Sama dengan rasa jarum pinus atau kayu manis, itu adalah perwatakan harum yang sedap. Lumayan. Terestrial. Garing. Saya merasakan astringensi tertentu. Rasa kering yang berlubang - hanya dipadamkan oleh apa yang sepatutnya saya datang ke sini.

Teh.

Rasanya sayur kukus yang aneh, walaupun dengan rasa yang ringkas. Seperti menjilat permukaan lada yang berlilin dan bukannya menggigitnya. Atau gelembung permen karet sebelum rasa tamat. Ditenangkan oleh pengenceran tetapi ditingkatkan oleh panas, ia pada satu ketika tidak diingini tetapi yang seterusnya menarik dalam jangkaan yang tidak dijangka.

Saya tidak akan memesan cawan ini lagi, tetapi sekarang ... ini sempurna.

Sambungan Komuniti

Menuju Korea Selatan? Pastikan anda mengikuti 10 Adat Korea yang Perlu Diketahui Sebelum Anda Melawat. Dan ada lebih banyak daripada Seoul; cari tahu apa di Korea Selatan, Beyond Seoul.


Tonton videonya: Steely Dan - Jack Of Speed


Artikel Sebelumnya

Gurun dan Dewa Terwujud

Artikel Seterusnya

11 sebab untuk melawat India pada musim panas