siri penulisan perjalanan tidak linier, karya Laura Motta ini mengungkapkan perihalnya" /> siri penulisan perjalanan tidak linier, karya Laura Motta ini mengungkapkan perihalnya" />
+
Koleksi

Paris dalam 100 Macarons

Paris dalam 100 Macarons

MACARON bukan biskut atau kek, tetapi sesuatu di antaranya. Mereka renyah (tetapi hanya nyaris) dan halus. Mereka tidak sakit gigi-manis atau lebat atau kaya. Gigitannya kecil, betul-betul dua setengah.

Sakit perut

Kami mengunjungi Champs-Elysees yang hujan pada hari Selasa pada waktu senja ketika semua orang bergegas, memakai pam, dan memantulkan pantulan licin mereka sendiri di kaki lima. Kami menjelajah ke kedai Louis Vuitton bermain permainan: Tebak berapa banyak kos pakaian itu. Saya ingin menyentuh segalanya, untuk mencuba segala-galanya, untuk merasakan geseran kain yang sejuk di atas kepala saya - pakaian bulu wol putih dengan jahitan silang, gaun sutera yang gelap dengan bulu merah jambu pucat yang mengintip ke bawah, perhiasan yang dipasang di platinum tanpa tanda harga kecuali kata-kata, Demander tuangkan le prix.

Selepas itu kami mengunjungi bilik teh. Ia adalah yang terkenal, disepuh dan berkaki sawit. Saya memesan macaron, keistimewaan rumah. Saya agak kecewa ketika tiba. Orang lain telah memilih salad besar dan napoleon keju kambing dan tauge dan kentang. Tambang saya kelihatan sangat rata, pinggannya kosong.

Saya melepaskan garpu dan mengambilnya di kedua tangan dan menggigit dan hidup saya beralih: sebelum macaron dan sesudahnya.

Mawar

Antara kelas saya berlari ke Luxembourg. Hujan lebat melanda kolam yang hanya memantulkan langit kelabu dan awan yang bergelora. Saya terbang dengan patung-patung ratu Perancis yang pucat dan tidak bermata, pokok-pokok berbentuk segi empat yang dipangkas kembali untuk musim sejuk. Saya memercik genangan air yang terkumpul di jalan kerikil. Saya mempunyai sepuluh minit untuk kembali ke auditorium di mana saya akan duduk selama dua jam bersama 100 orang bukan Perancis lain dan belajar mengenai perkara-perkara Perancis.

Kedai itu kecil dan pintu automatiknya terbuka. Perkara pertama yang saya lihat adalah kelopak mawar, merah darah dan gula serta bertengger di atas kek kecil dan fondant. Saya mahukan semua perkara, tetapi saya mempunyai misi.

Macaron berkilau di bawah lampu. Sebilangannya dihancurkan dengan gula tepung atau koko. Saya memilih dua, pistachio dan rose. Saya tidak tahu apa itu mawar.

Sebelum saya datang ke Paris, saya banyak membaca mengenai orang Perancis dan makanan santai, duduk, sedap, dan memerangi kegemukan. Tetapi makan tengah hari dalam perjalanan adalah cara hidup di sini. Terdapat kedai sandwic di mana-mana. Malah kedai roti menyediakan makan tengah hari yang disediakan. Anda melihat semua orang berjalan, mencengkam baguette dan mengunyah.

Saya makan macaron dalam perjalanan pulang ke kelas. Mereka muat di dalam beg selofan kecil. Saya tidak mempunyai tangan untuk perkara lain. Saya mempunyai buku, beg tangan, payung saya. Saya mengimbangkan payung dengan satu bahu dan memancing macaroon mawar.

Saya membuat bising. Begitulah sedapnya. Ia adalah mawar dan mawar. The ganache di tengah memegang petunjuk leci dan musim bunga. Saya tersenyum selama sepuluh minit seterusnya, hingga ke kelas.

Framboise

Di suatu tempat di antara pangsapuri saya dan Arc de Triomphe, sebelum pintu besi Parc Monceau yang disepuh emas atau mungkin selepas itu, saya berjalan ke kedai roti dan saya satu-satunya orang bukan Jepun di sana.

Saya pernah mendengar tentang ini, mengenai obsesi Jepun dengan pastri Perancis. Kedai ini cantik dan berwarna merah jambu dan violet. Jurujual itu berbahasa Jepun kepada semua orang kecuali saya. Apabila tiba giliran saya di kaunter, mereka beralih ke bahasa Perancis.

Saya menunjuk ke arah gunung macarons merah jambu dan meminta raspberry.

Tanpa sepatah kata pun, gadis itu mengambil macaron dari timbunan yang sama sekali berbeza, sedikit lebih merah jambu di seberang kaunter. Saya merasa seperti orang bodoh sehingga saya menyedari bahawa miskomunikasi ini tidak ada kaitan dengan bahasa dan bahawa saya harus berhenti memproyeksikan barang buruk Perancis saya ke setiap pastri di Paris.

Dia menyerahkan beg kecil kepada saya. Dia tidak tersenyum.

Macaron ringan, sedikit melekit di tengah. Tetapi ada sesuatu yang agak pelik mengenainya. Adakah itu bau perasa tiruan? Framboise en bouteille?

Jeruk-Chocolat

Di Perancis ada yang mewah dan menakutkan. Kedai itu, dengan logo daun emasnya, kuih-muihnya yang dibuat dalam bentuk timbunan krim, terasa seperti yang terakhir. Rasanya seperti gagasan Amerika tentang bagaimana seharusnya Perancis — baldu dan dekaden dan ungu. Buku panduan memberitahu saya bahawa tempat ini sangat terkenal.

Rasanya seperti gagasan Amerika tentang bagaimana seharusnya Perancis — baldu dan dekaden dan ungu. Buku panduan memberitahu saya bahawa tempat ini sangat terkenal.

Wanita di belakang kaunter bertutur dalam bahasa Perancis yang sangat beraksen sehingga saya tidak dapat memahami apa yang dia katakan. Ketika saya menunjukkan macaron oren neon dan bertanya tentang rasanya, dia berkata, "Oren!"Seperti saya orang paling bodoh yang pernah dilihatnya sepanjang hidupnya. "...Et chocolat.

Caramel Beurre Salé

Saya diberitahu kedai pastri berhampiran Pantheon adalah tempat orang-orang di Paris mendapatkan macaron mereka. Anak lelaki di belakang kaunter itu bermata malu dan comel dan saya tidak dapat memutuskan antara rasa, gunung warna pucat di belakang kaca. Akhirnya, saya memilih karamel beurre salé.

Memang tidak dapat disangkal masin, tetapi adakah ini rasa yang saya mahukan pada macaroon? Saya kembali keesokan harinya dan memilih sesuatu yang lebih manis, dan lebih pantas. Anggur hitam.

Fruit de la Passion

Saya berjalan sehingga bangunan-bangunan moden mula tumbuh di sekitar saya dan Paris mula merasa seperti tidak-Paris dan seperti sebuah kompleks bertingkat tinggi yang penuh dengan pangsapuri yang tidak berhias. Inilah Paris yang membuat saya tidak selesa, pembubaran dongeng.

Tanda tertera, LUNDI - FERME.

Terdapat macaron di tingkap dan casing kaca di kedai yang gelap. Saya terus menatap pintu memikirkan seseorang akan muncul, tetapi tidak ada yang melakukannya.

Saya mendapat kembali masalah di kedai Luxembourg nanti, setelah saya berhenti berjalan dan sabar serta menahan diri. Kali ini, saya sama sekali tidak bermain-main. Saya memilih dua. Truffle putih dengan hazelnut dan markisa dengan coklat susu.

Saya memakannya di bangku di hadapan St. Sulpice dengan air pancut yang mengalir tirai air dan gereja menggeletar, hampir, ke langit yang sangat biru, menara menekan lekuknya.

Noix de Coco

Saya balik. Sudah tentu saya kembali. Kali ini, kedai ini dibuka dan deretan tart dan kuih-muih serta kastad kelihatan ceria dengan kawasan kejiranan yang lain.

Apabila saya meminta a cassis violet dan a noix de coco, s'il vous plait, lelaki itu mengangguk dan berkata, "Anda boleh berbahasa Inggeris di sini. Tiada masalah. Saya berharap lebih ramai orang di Paris boleh berbahasa Inggeris. "

Dia kemudian terus memberitahu saya tentang rakannya di Philadelphia, cintanya kepada Bruce Springsteen, kejutannya ketika mengetahui bahawa orang-orang dari Texas tidak begitu menyukai orang-orang dari New York, ideanya mengenai persepsi Amerika tentang keseronokan dan cita-cita. Dia memberitahu saya semua ini semasa dia membungkus makaron saya, memasukkannya ke dalam beg demi kotak seolah-olah saya telah membeli 40 bukannya dua. Kemudian, akan memakan masa lebih lama untuk membukanya daripada memakannya.

Ketika saya menuju ke pintu, dia mengangguk dan berkata, "Sampai jumpa esok." Dan saya tertanya-tanya, sekejap, jika mungkin dia akan melakukannya.

Sambungan Komuniti

Untuk lebih banyak cerita mengenai Paris, lihat Joel Runyan yang sedang tidur di taman di tepi Menara Eiffel.


Tonton videonya: Reproducing Pariss famous macarons from Ladurée (Januari 2021).