Bergelut Dengan Hilangnya Hubungan di Chile



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Yang terbaru dalam siri Blast From the Past meninjau kembali kisah percintaan yang tidak pernah berlaku.

BANYAK TAHUN LAGI Saya duduk di meja dengan surat pos udara kosong dan mencurahkan hati saya kepada seorang gadis di Portugal yang saya temui sebentar, berbual panjang, dan kemudian jatuh cinta. Itu konyol, tidak rasional, dan memalukan.

Saya akan melakukannya sekali lagi dalam sekejap hati.

Percintaan di jalan boleh menjadi sukar. Pelancong datang bersama, berkongsi detik, dan kemudian berpisah. Adakah anda memberitahunya bagaimana perasaan anda? Atau biarkan sebagai kenangan yang kuat dari apa yang mungkin berlaku?

Kembali pada tahun 2009, Eric Warren menulis karya di Notebook bertajuk Di seberang dunia, seseorang menanti anda di mana dia menceritakan peluang yang terlepas untuk berhubung dengan seorang gadis cantik di dalam bas di Chile.

Kisah ini mengingatkan saya akan gadis itu di Portugal, surat, dan keajaiban saat persimpangan itu. Dalam artikel itu, banyak pengulas ingin tahu: Adakah Eric pernah menghubungi gadis itu? Dia diam diam.

Dua tahun kemudian, saya bertemu dengannya dan bertanya apa yang semua orang ingin tahu.

Saya harus mengakui, saya tidak menindaklanjuti surat itu, walaupun dia memasukkan alamat e-melnya di dalamnya. Saya tidak dapat mengatakan dengan pasti mengapa. Mungkin kerana saya malu dengan kemahiran berbahasa Sepanyol yang lemah, atau sesuatu yang lebih mendalam. Walau bagaimanapun, saya sering mencari namanya selama bertahun-tahun untuk mengetahui sama ada sesuatu akan muncul. Tidak ada yang muncul yang cukup pasti untuk mengatakan bahawa ia adalah dia.

Sangkaan saya adalah bahawa sebahagian besar mengapa saya membiarkannya menjadi sejarah adalah kekurangan saya yang suka berpetualang. Tentu, saya membelakangi Chile sendirian tanpa mengetahui bahasanya, tetapi saya selalu merasa seperti pengembara yang sebenarnya akan berhati-hati dan turun dari bas untuk melihat ke mana pengalaman itu akan membawanya. Saya selalu mahu menjadi orang itu, dan memahami bahawa saya bukan jenis mengapa saya menulis cerita ini sejak awal.

Saya juga bertanya kepada Eric bagaimana perasaannya ketika dia mula-mula menulis karya itu, dan bagaimana perasaannya tentang kisah itu dan cara dia menceritakannya, melihat ke belakang.

Semasa saya menulisnya, saya bergelut dengan fakta bahawa saya bukan petualang seperti yang selalu saya mahukan. Saya masih memeranginya, sebenarnya. Semasa saya menulisnya, saya menghabiskan sepanjang masa untuk menyusun pengembaraan yang sebenarnya telah saya lakukan (backpacking sendirian, mendaki gunung berapi, dan lain-lain) dengan pengembaraan yang saya takut untuk lalui. Sebagai kaedah bercerita, ia berfungsi dengan memimpin pembaca untuk mempercayai bahawa saya akan mengambil risiko, maka pembaca harus memahami kenyataan bahawa saya tidak melakukannya.

Sebenarnya, begitulah juga dalam kehidupan nyata. Kadang kala saya kecewa kerana tidak mengambil kesempatan, jika bukan kerana pengembaraan yang sebenarnya, maka kerana saya pasti dapat mengatasi ketakutan saya. Sayangnya, saya tidak - yang membiarkan cerita yang lebih menarik, saya rasa. Dan itu telah membuat semua perbezaan ... eh, boleh dikatakan.

[Foto ciri: Empezar de Cero]

Sambungan Komuniti

Untuk lebih banyak kisah cinta dan percintaan, lihat siri Love's Life in the Time of Matador yang hebat.


Tonton videonya: Chile: From Dictatorship to Democracy


Artikel Sebelumnya

Void's War Hero adalah suara kejahatan sejati

Artikel Seterusnya

Shinugu Matsuri: Festival yang Boleh Mengubah Dunia