Koleksi

Polling Baru Menyarankan Umat Islam Di Seluruh Dunia Menyokong Undang-Undang ‘Islam’ yang lebih ketat

Polling Baru Menyarankan Umat Islam Di Seluruh Dunia Menyokong Undang-Undang ‘Islam’ yang lebih ketat

Pertama sekali, izinkan saya mengatakan bahawa hasil tinjauan ini nampaknya agak terputus dari kenyataan.

Seperti yang ditulis dalam LA Times:

Menurut tinjauan itu, majoriti di Pakistan, Mesir, Jordan dan Nigeria akan memilih untuk mengubah undang-undang semasa untuk membenarkan pelemparan batu sebagai hukuman untuk perzinaan, amputasi tangan untuk pencurian dan kematian bagi mereka yang masuk Islam ke agama lain. Kira-kira 85% Muslim Pakistan mengatakan mereka akan menyokong undang-undang yang memisahkan lelaki dan wanita di tempat kerja.

Tinjauan itu juga menunjukkan bahawa banyak umat Islam berpendapat bahawa Islam harus memainkan peranan yang lebih besar dalam politik, namun kumpulan seperti Hamas dan Hizbullah tidak mendapat sokongan yang meluas.

Saya mendapati jumlah dan 'hasil' tinjauan ini mengganggu, bukan kerana apa yang dituduh benar, tetapi kerana sampel yang sangat kecil orang yang ditemu ramah. Hanya 8,000 orang di 7 negara dengan "populasi Muslim besar" yang diwawancara (tatap muka), dan Pakistan sendiri mempunyai lebih dari 180 juta orang.

Tidak seperti AS, di mana hampir setiap keluarga mempunyai telefon darat dan sampel perwakilan dapat diambil secara rawak dengan memanggil nombor rumah orang, tidak ada penyamaan seperti itu di negara-negara di mana tinjauan ini diambil.

Katakan mereka menemu ramah 2,000 orang (daripada 180 juta) di Pakistan - di mana mereka menemui orang-orang itu? Bagaimana mungkin untuk memastikan sampel perwakilan tanpa mengetahui maklumat latar belakang setiap peserta seperti pendidikan, bahasa yang dituturkan, kasta, usia, pekerjaan dan mazhab agama?

Setelah tinggal di Pakistan selama lebih dari tiga tahun, saya bertemu dengan orang-orang dari hampir semua latar belakang sosial, dan tidak seorang pun yang saya temui menyokong batu, amputasi tangan atau kematian kerana murtad. Saya mungkin pernah bertemu dan bercakap mengenai politik (dalam bahasa Inggeris, Urdu atau melalui terjemahan) dengan lebih banyak orang Pakistan daripada yang ditemu ramah untuk tinjauan ini, dan analisis saya yang tidak saintifik adalah bahawa 0% orang tersebut akan menyokong tafsiran undang-undang Islam seperti itu.

Tonton videonya: 20. Pendapat Ulama tentang Seorang Pemimpin untuk Seluruh Umat Islam di Dunia (Disember 2020).