Musyawarah Mengenai Kematian



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Berikut ini adalah dari blog peribadi saya sebelumnya, yang ditulis sejurus selepas pengeboman tabung London pada musim panas 2005. Saya menerbitkannya semula di sini kerana saya merasakan ia telah menyiarkan catatan sebelumnya mengenai ketakutan yang tidak rasional ketika dalam perjalanan.

Saya tertanya-tanya mengenai kematian.

Rakan saya mengaku dia mengalami serangan panik ketika duduk di tiub di London. Dia meminta saya untuk menghiburkannya dan jadi saya memberitahunya satu-satunya cara untuk mengatasi ketakutannya adalah tidak apa-apa dengan mati.

"Tidak kira apa yang anda lakukan, ada kemungkinan anda dilanggar oleh bas, meteor, bom pengganas, serangan jantung, piano jatuh, dan lain-lain ..." Saya memberitahunya. Dia memanggil saya hippy dan meletakkan nasihat saya di blognya.

Seorang rakannya percaya bahawa saya kehilangan maksudnya, dan menulis, "Adalah satu perkara untuk menerima bahawa suatu hari kita semua mati dan bersikap baik dengannya. Kehidupan anda dicuri dari anda semasa anda menjalani kehidupan seharian. ” Yang mana benar.

Jarang sekali kita berfikir tentang ditabrak meteor setiap kali kita berjalan keluar dari rumah, tetapi kita juga tidak terfikir untuk dihancurkan oleh pengebom bunuh diri - sehingga ia berlaku di tengah-tengah kita.

Kemudian media melancarkannya ke dalam tengkorak kita.

Kami memandang orang lain dengan pandangan yang jauh. Kami tertanya-tanya apa yang dibawa semua orang di dalam beg galas mereka.

Seorang rakannya yang lain mendakwa saya tinggal di dunia mimpi, sebagai pengabstrakan. Menurutnya, kita orang Kanada "berkubang dalam hak istimewa aman dari tempat perlindungan yang biasa-biasa saja."

Dia mengatakan warga London mempunyai mimpi buruk kematian, sementara kita mempunyai impian untuk bersara awal. Kematian saya bergantung pada rancangan ansuran, diukur dan dapat diramalkan. "Cari saya seorang Kanada yang tidak dilobi keselamatan," dia menuntut, seolah-olah orang Kanada entah bagaimana merasa bersalah kerana tidak hidup dalam masyarakat yang dilanda perang, dihancurkan oleh kebencian selama beberapa dekad.

Saya tidak pernah mengaku tahu bagaimana perasaan warga London selama beberapa minggu terakhir ini, dan saya juga tidak menyatakan hal yang sama mengenai kenyataan harian mereka di Haiti, Palestin, Israel, Kongo, Darfur, senarai itu berterusan.

Tetapi itu tidak mengubah apa yang saya percayai mengenai kematian. Bersikap baik-baik saja dengan mati tidak bermaksud anda tidak peduli dengan keadaan yang mengancam anda. Anda tidak membiarkan hidup berlaku.

Sebaliknya, penolakan untuk menyerah pada ketakutan akan kematian membantu kita mengatasi kelumpuhan yang menjadi tujuan semua tindakan keganasan. Kesedaran ini mendorong saya untuk menolong orang lain dengan cara sederhana, mencari pengalaman unik selagi saya dapat, dan melalui masyarakat dengan berhati-hati tetapi optimis.

Menerima kemungkinan kematian membantu membersihkan minda kita sehingga kita tidak dikawal oleh ketakutan kita - sama ada dibenarkan atau dibayangkan.

Rakan ketiganya menulis:

"Saya rasa kita takut mati kerana ini bermakna kita tahu sebahagian besarnya kita akan mati dengan penyesalan. Semua mesti ada, boleh ada. Perniagaan yang belum selesai. Sebilangan orang cuba mendamaikan itu, saya rasa, dengan agama atau kepercayaan terhadap sesuatu yang memberi kita sesuatu untuk kita pegang, harapan yang baik, ini bukan akhir dari semuanya. Tetapi secara peribadi, saya agaknya. Kita tinggalkan apa yang kita tinggalkan. Mudah-mudahan ada barang baik sepanjang jalan yang membuat orang mengingati kita dengan senang hati, atau dengan senyuman, tetapi apabila anda pergi, anda akan hilang. "

Rakannya menyedari bahawa ketakutan kita terhadap kematian berpunca dari kepercayaan kita terhadap keadaan yang kita tinggalkan.

Adakah saya cukup? Adakah saya akan dikenang setelah saya tiada?

Semua ini tidak relevan jika anda menerima keadaan yang anda buat untuk diri sendiri dan orang lain. Sekiranya anda telah melakukan yang terbaik dari kemampuan anda daripada tidak perlu menyesal. Kami tidak tahu apa yang berlaku selepas kehidupan ini - ia boleh menjadi apa-apa, atau mungkin sesuatu.

Buddha tidak mempedulikannya sama sekali. Dia percaya kita harus menangani kehidupan ini terlebih dahulu, kemudian bimbang kemungkinan yang berikutnya apabila tiba waktunya.

Agaknya, apabila kita menyedari ini, semua kebimbangan kita mengenai tentera, pengebom bunuh diri, keselamatan, keselamatan, persaraan, kematian, semuanya ... itu tidak menjadi masalah. Kami mengetepikannya. Dan kemudian kita bertindak.

Apa pendapat anda, hidup pragmatik atau omong kosong hippy? Sila kongsi pendapat anda dalam komen.


Tonton videonya: BAYAN HIDAYAH MUSYAWARAH INDONESIA DESEMBER 2019 DI MASJID AL-MUTTAQIEN ANCOL


Artikel Sebelumnya

Kembara di Korea seperti rave, hanya lebih baik

Artikel Seterusnya

Kehilangan Keperitan Perjalanan Saya: Ghana