Wanita Timur Tengah Mendefinisikan Semula Politik dan Ruang Awam


Esok, orang Iran akan pergi ke pemilihan untuk memilih presiden. Meskipun tidak ada wanita yang mencalonkan diri, hasilnya akan mencerminkan sejauh mana wanita menentukan semula politik dan ruang publik di Iran dan di seluruh wilayah.

Foto: Amir Farshad Ebrahimi

Masa depan calon penyandang jawatan Mahmoud Ahmadinejad dipertaruhkan dalam pilihan raya esok. Ahmadinejad, yang sering digambarkan sebagai tradisionalis garis keras, dicabar untuk kerusi politik tertinggi negara itu oleh mantan perdana menteri, Mir Hossein Mousavi.

Kedua-dua calon itu tidak mungkin lebih berbeza, tetapi itu bukan masalah utama yang menyebabkan ramai pengundi Iran dan pemerhati luar.

Sebaliknya, isteri Mousavi, Zahra Rahnavard, mantan canselor universiti, telah menarik perhatian negara ini sebagai jam terakhir pendekatan berkempen.

Dalam sebuah artikel di Der Spiegel, wartawan Ulrike Putz menjelaskan daya tarik dan pengaruh Rahnavard:

“Sejak revolusi pada tahun 1979, tidak ada pasangan politik lain yang menjadi perhatian umum. Rahnavard bahkan dipaparkan dalam poster pemilihan suaminya: dia berdiri di sebelahnya, memegang tangannya. Dalam masyarakat Islam Iran yang tegas, ini tidak kurang hebatnya. Dia memakai chador hitamnya secara longgar dan bukannya selendang polos, cetakannya dicetak dengan corak bunga berwarna-warni….

Selama berminggu-minggu Rahnavard telah berkeliling Iran - dengan dan tanpa suaminya - berusaha mendapatkan sokongan untuk reformis konservatif. Dia bercakap tentang memberi wanita lebih banyak hak di mahkamah keluarga, peluang pendidikan yang lebih baik dan lebih banyak pekerjaan. Itu bukan hanya menarik bagi separuh wanita daripada kira-kira 46 juta pemilih yang layak - banyak bapa, saudara dan suami mereka juga menganggap ini sebagai jalan yang betul.

Walaupun Rahnavard adalah contoh paling jelas bagi wanita yang semakin menentukan dan menuntut ruang untuk diri mereka sendiri dalam politik dan kehidupan sosial Iran, dia bukan satu-satunya. Di seluruh Iran dan negara-negara jiran, wanita secara terbuka berbicara kepada khalayak yang lebih besar, berbicara mengenai topik pantang larang secara tradisional dan menegaskan hak mereka untuk menentukan peranan mereka sendiri dalam masyarakat.

Untuk contoh lain mengenai cara wanita mengartikulasikan dan menggunakan hak mereka, lihat petikan ini dari dokumentari PBS Wide Angle, "Dishing Democracy," yang menampilkan hos TV popular Fawzia Salama, Rania Barghout, Muna AbuSulayman, dan Farah Besiso membicarakan Program yang berpusat di Kaherah, "Kalam Nawaem."

Sekiranya anda berminat untuk melihat dokumentari lengkap, anda boleh mengakses segmen video di sini.

Sambungan Komuniti:

Berminat dengan politik di luar Barat? Pastikan anda membaca kiriman Sarah Stuteville dari Pakistan, "Politik Pakistan: Mengapa Suara Wanita Penting."


Tonton videonya: Pasukan TNI Kontak dengan Pasukan Gurkha Inggris di Timor Leste


Artikel Sebelumnya

Amerika The Ex-Boyfriend

Artikel Seterusnya

TSA screener mencuri komputer riba anda, menjualnya di eBay