Arus Suci: Bagaimana Agama Membentuk Budaya di Seluruh Dunia



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sangat menggoda untuk melihat budaya eksotik sebagai agama yang terang-terangan. Tetapi seperti yang diungkapkan oleh pengarang, budaya Barat juga penuh dengan pengaruh agama.

Nepal selalu nampaknya eksotik bagi banyak pelancong - tidak hanya untuk banyaknya iklim, yang terdiri dari hutan permukaan laut hingga puncak dunia yang bertopeng ais yang disebut Himalaya.

Walaupun terdapat kepelbagaian antara flora dan fauna, budaya juga mempengaruhi khayalan pelancong dari seluruh dunia.

Saya cukup bernasib baik kerana mempunyai jawatan mengajar di ibukota Kathmandu. Tugasnya sangat minimum dan saya dapat memberi makan kepada beberapa semangat sukan seperti trekking dan mendaki, serta beberapa yang lebih serebrum, termasuk sedikit kerja sukarela dan beberapa penyelidikan budaya yang berkaitan secara peribadi.

Sebagai seorang ateis dengan minat yang kuat terhadap agama, saya ingin meneroka budaya yang (bagi saya) sama dengan ketaatan dan ketaatan terhadap agama Hindu dan Buddha.

Kejutan pertama saya apabila menyedari hari Ahad adalah hari biasa bekerja dan sekolah di Nepal; satu kenyataan yang membuat saya tidak memikirkan peranan agama dalam menyusun masyarakat Nepal dan Nepal, melainkan peranan agama di peringkat global.

Tuhan merahmati kamu

Di Barat, di mana sekularisme muncul, kita tergoda untuk menyimpulkan bahawa kita tinggal di tempat yang tidak mempunyai dominasi agama.

Sudah tentu, kebanyakan orang yang menyedari sejarah akan mengakui bahawa cuti bank seperti Krismas, Good Friday, atau Easter Monday datang langsung dari agama Kristian. Selain dari contoh-contoh yang jelas ini, penegakan agama, dan bukan hanya Kristian, dijalin sepanjang pengalaman orang Barat.

"Tuhan memberkati kamu," seseorang mungkin mengatakan setelah bersin, pernyataan yang berasal dari agama yang terang-terangan. Ungkapan ini dianggap berasal dari pemerintahan Paus Gregory I (alias Gregory the Great atau Gregory the Dialogist) ketika bersin dianggap sebagai tanda mengalami wabak. Berkat satu sama lain, sesuai dengan saranan Gregory I, dimaksudkan untuk memberikan pengurangan.

Dalam Undang-Undang dan Kehilangan

Dalam undang-undang moden, frasa Perbuatan Tuhan boleh didapati dengan senang. Apa yang dulunya ditujukan untuk penghormatan - sekarang 'Tuhan' yang disebutkan itu tidak lagi ada, namun ungkapan itu tetap utuh, menunjukkan peranan agama dalam masyarakat sekular.

Mungkin tempat paling popular untuk mencari konotasi keagamaan adalah dengan kata-kata seruan yang digunakan orang sambil menyatakan diri mereka dalam keadaan emosi yang tinggi.

Mungkin tempat yang paling lazim untuk mencari konotasi keagamaan dalam kehidupan sehari-hari adalah di sebalik seruan yang digunakan orang sambil menyatakan diri mereka mengenai masalah lega, kebodohan, kemarahan, kemarahan, dan keadaan emosi yang lain.

"Demi syurga", "Iblis mengambil yang paling belakang", dan "Terima kasih Tuhan" mungkin didengar pada hari tertentu, dan semua mempunyai cadangan agama walaupun pengguna tidak percaya.

Ungkapan "oleh Jove" memunculkan kepala pantheon Rom dengan nama secara langsung, Jove, yang kadang-kadang dikenali sebagai Musytari, atau dalam bahasa Yunani, Zeus.

Makan, Berdoa, Makan

Roti Salib Panas (Yesus) / Foto: tico24

Ramai orang juga secara tidak langsung mengamalkan agama dengan cara makan. Atau mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahawa apa yang banyak orang - dan tidak masukkan - ke dalam mulut mereka ditentukan atau paling tidak dipengaruhi oleh pemeliharaan agama.

Bahan makanan tabu adalah yang paling mudah untuk dipertimbangkan, seperti daging babi dalam Islam, yang dilarang oleh a la Mohammed (kerana seberapa cepat daging merosakkan dalam iklim hangat di mana Islam pertama kali didirikan). Status suci lembu dalam agama Hindu yang membawa kepada larangan daging lembu di kalangan orang Hindu adalah contoh lain yang terkenal mengenai pergaulan antara makanan dan kepercayaan.

Vegetarianisme atas dasar agama tentunya tidak terhad kepada agama Hindu. Pada masa Kekayaan Kristian, Daging Merah dilarang. Ini tidak termasuk berang, yang diisytiharkan sebagai ikan pada abad ke-17 oleh Gereja Katolik dan oleh itu tidak pantang larang di seluruh Lent.

Dalam banyak budaya berbahasa Inggeris, salah satu cara di mana perayaan akhir Lent dirayakan adalah dengan roti panas yang disilangkan.

Roti manis ini dihiasi dengan salib, sepadan dengan agama Kristian dan membangkitkan kebangkitan Yesus Kristus. Terdapat juga bukti yang menunjukkan roti khusus ini telah menjadi sebahagian daripada tradisi Anglo-Saxon awal yang merayakan musim bunga.

Terlepas dari kepercayaan seseorang, negara asal, dan negara tempat tinggal - sama ada Nepal dan India, atau Eropah dan Amerika Utara - ketabahan agama telah dijamin melalui perayaan, adat, makanan, dan bahkan kolokialisme.

Apa contoh agama yang mempengaruhi budaya yang anda perhatikan dalam perjalanan anda? Kongsi pendapat anda dalam komen!


Tonton videonya: Islam dan kebudayaan KH Buya Syakur Yasin ma


Komen:

  1. Joachim

    Bravo, your phrase is useful

  2. Dukus

    Bravo, jawapan yang sempurna.

  3. Choni

    supaya anda boleh merosakkan segala-galanya

  4. Ojo

    Ada sesuatu dalam hal ini.

  5. Awnan

    Cool ... great ...



Tulis mesej


Artikel Sebelumnya

3 Iklan Kempen Paling Menyeronokkan yang Saya Saksikan Sejauh Ini

Artikel Seterusnya

Pecah di Lima