Menarik

Puisi untuk Pelancong: Kadang-kadang Hatiku Menepuk Tulang rusuk

Puisi untuk Pelancong: Kadang-kadang Hatiku Menepuk Tulang rusuk

Kadang-kadang bahagian yang paling penting adalah buku puisi yang membuat anda merasa tidak bersendirian. Matador Senior Ed. Pilihan David Miller? Kadang-kadang Hatiku Menepuk Tulang rusuk.

Empat minggu yang lalu saya melakukan carian Google untuk "penulisan sastera + web 2.0." Saya menjumpai nama Tao Lin. Saya mula membaca barangnya. Saya mula membaca barang-barang rakannya.

Mereka semua seolah-olah menulis seperti satu sama lain tetapi berbeza dari orang lain. Ini mengingatkan saya pada kru pemain skaters yang menggunakan variasi gaya yang sama.

Saya merasakan mereka cuba membuat semua yang mereka tulis terdengar seperti ditulis dengan sangat pantas ketika mereka menghabiskan berjam-jam untuk menyunting.

Tao memulakan sebuah syarikat penerbitan bernama Muumuuu House pada bulan Oktober 2008. Kadang-kadang Hatiku Menepuk Tulang rusukku, oleh Ellen Kennedy, adalah tajuk pertama yang mereka terbitkan (3/09). Ada noda pada siaran akhbar yang dikirimkan oleh Tao bersama buku itu, dan catatan tulisan tangan yang menunjukkan noda yang mengatakan "bir".

Pada malam saya memulakannya, saya bangun sejak 5:20 pagi menulis dan menyunting kemudian bekerja seharian meletakkan lantai buluh. Apabila saya mendapat satu puisi, saya mula membaca:

Saya akan membuat kotak dan meletakkan barang-barang di dalamnya dan kemudian
tuliskan nama dan alamat anda pada kotak, kemudian bawa
ke pejabat pos untuk dihantar kepada anda

baik?

dan saya fikir saya dapat merasakan seluruh alam semesta perlahan-lahan mengembang di ruang putih di antara dua baris terakhir.

Banyak orang akan ditolak oleh buku ini. Atau tidak ditangkis: mereka tidak akan 'mendapatkannya'. Tidak selamat dan selesa. (Saya memikirkan sesuatu yang Miles Davis katakan dalam temu bual: "Saya tidak boleh berada di sekitar orang yang selesa.")

Terdapat beberapa baris mengenai memesan pizza tanpa keju dan merasa terasing. Cerita mengenai Norm MacDonald tertanya-tanya apakah dia harus membunuh diri. Puisi mengenai puting saiz cds. Adegan anak-anak di dalam kereta bersama ibu bapa mereka dalam perjalanan ke Walmart. Dunia yang dibina daripada orang-orang dengan pelbagai tahap keterasingan untuk menyegarkan peti masuk Gmail mereka.

Seperti semua yang bermakna apa-apa, itu adalah antara garis yang penting. Saya boleh mencuba dan membedahnya di sini. Saya boleh memberikan nama dan perbandingan seperti Raymond Carver atau Amy Hempel. Tetapi semua itu terasa seperti mematikan sesuatu.

Yang penting adalah 'kesan keseluruhan'. Kadang-kadang Hatiku Menepuk Tulang rusuk membuatkan anda ingin memeluk Ellen Kennedy.

Untuk memeluk seseorang. Teman wanita atau isteri atau anjing anda. Untuk makan lebih baik. Untuk menulis dengan lebih baik. Untuk melakukan hubungan seks. Untuk melakukan hubungan seks di tempat umum seperti watak-watak dalam puisi-puisinya, dan menyedari jika ada yang menonton "itu akan menjadikan hidup mereka lebih menarik dan mungkin menolong mereka menilai semula apa yang benar-benar menyakitkan orang."

Lawati Muumuu untuk memesan buku ini, atau tekan pautan amazon di atas.

Tonton videonya: Katamu Aku..! Puisi Cinta. Story Wa Musikalisasi Puisi Cinta Romantis (Disember 2020).