Pelbagai

Apa yang berlaku di ... Korea Selatan?

Apa yang berlaku di ... Korea Selatan?

Foto: diongillard

Dia yang memiliki media mengawal mesej

Pasukan liberal dan konservatif di Korea Selatan bertanding di parlimen, di jalanan, dan di dalam bilik berita dalam pertempuran tanpa henti yang dapat menentukan wajah berita masa depan di negara ini. Yang dipertaruhkan adalah mengawal posisi di dewan penyiar berpengaruh seperti MBC dan KBS, dan mungkin kebebasan politik kewartawanan Korea.

Pada awal Januari, proses yang sewajarnya di Majlis Nasional Seoul menjadi huru-hara ketika anggota parlimen pembangkang membawa kereta palu ke pintu bilik mesyuarat yang terkunci dalam usaha untuk menyekat sekumpulan rang undang-undang yang - antara lain - membenarkan surat khabar memiliki kepentingan syarikat penyiaran.

Pentadbiran Presiden Lee Myung-bak dan Parti Nasionalnya telah dengan gigih mendorong langkah-langkah deregulasi seperti itu, dengan alasan mereka akan mendorong inovasi dan menciptakan pekerjaan. Tetapi pembangkang khuatir cetak berat konservatif Harian Chosun (yang menyokong Lee) dan makalah serupa akan memanfaatkan semakan sepenuhnya untuk menggunakan kuasa besar terhadap pendapat umum.

RUU masih belum selesai, untuk ditangani dalam sesi khas yang sedang berlangsung bulan ini.

Gerai media di Korea Selatan telah bergerak ke kanan. Musim panas lalu Jung Yun-joo, ketua liberal KBS yang dibiayai oleh negara (menganggap PBS dikurangi teleton dan pengaruh), dipecat setelah audit menyebabkan tuduhan pengurusan yang ceroboh dan perbelanjaan yang boros. Banyak yang melihat langkah itu bermotifkan politik, terutama setelah sekumpulan pegawai di kem presiden bertemu untuk makan malam dengan ketua dewan KBS tepat sebelum penamaan pengganti Jung, Lee Byung-soon.

Lee telah dilantik sebagai lebih konservatif daripada Jung, dan penyiar awam diharapkan lebih mudah memilih presiden Korea Selatan di bawah kepemimpinannya. Tidak ada yang dapat membuktikan bahawa ada sesuatu yang mencurigakan mengenai pelantikannya, tetapi protes terhadap tindakan itu berlanjutan hingga sekarang.

Bulan lalu, pekerja, pengeluar dan wartawan KBS mengumumkan mereka akan melakukan mogok bergilir sehingga Lee mengundurkan diri.

Jika dilihat kembali, kes KBS merupakan penanda arah aliran baru dalam kawalan media. Tidak lama setelah Jung diasingkan, Presiden Lee mengetuai kepala rangkaian berita kabel 24 jam YTN - kadang-kadang disebut CNN Korea - untuk memberi jalan bagi Gu Bon-hong.

Gu mengusahakan kempen presiden dan merupakan mantan wakil presiden penyiaran Kristian, dan pelantikannya membuat persatuan YTN dalam keadaan singkat. Kakitangan bilik berita berusaha untuk menduduki pejabat barunya dan bertahan selama lebih dari 90 hari. Pada bulan-bulan berikutnya, Gu akan mendapatkan pembalasannya dengan melepaskan tembakan atau menegur mereka yang mengecamnya dengan lantang.

Tanpa diduga, kes itu mengumpulkan minat di luar negara. Pada bulan Disember, setiausaha umum Persekutuan Wartawan Antarabangsa, Aidan White, mengetuai misi bersama dengan pemimpin Asia-Pasifiknya untuk campur tangan di YTN. IFJ meminta pemerintah Korea untuk memperbaharui komitmennya terhadap kebebasan media, dan setelah perundingan Gu mencadangkan diadakan suara keyakinan dalaman untuk menentukan apakah dia akan tetap berkuasa.

Laporan menunjukkan bahawa undi tidak pernah berlaku, dan Gu masih di tempat duduknya. Dalam pemilihan syarikat yang berbeza pada bulan Januari, calon yang mendapat persetujuan luar biasa untuk menjadi editor berita ketua YTN yang baru tidak dilantik, yang menyebabkan kakitangan menduduki pejabatnya sebagai tunjuk perasaan, menurut BuruhHari ini.

Segala-galanya kini semakin stabil di jaringan kabel, tetapi acara baru-baru ini diadakan untuk melihat kembali perjuangan - yang berlangsung hampir 200 hari - menunjukkan kekecewaan yang masih ada.

Penangkapan bulan lalu seorang "netizen" pengawal yang meramalkan kejatuhan ekonomi negara itu melemparkan petrol kerana terdapat kecurigaan bahawa kerajaan benar-benar berusaha untuk menyelesaikan dialog masyarakat di sini.

Dengan mengandaikan nama pena Minerva, setelah dewi kebijaksanaan Rom, Park Sung-dae mendapat terkenal tanpa nama dengan meramalkan kejatuhan Lehman Brothers Holdings Inc. dalam posting forum. Beberapa minggu kemudian, ramalannya bahawa mata wang Korea Selatan akan menjadi kenyataan, dan akhbar dan ahli ekonomi mula memperhatikan.

Tetapi pandangan Minerva yang suram dan kritikan berat terhadap dasar ekonomi kerajaan membuatnya menjadi marah pentadbiran Lee. Penangkapan kontroversialnya dibuat setelah dia menyatakan pada bulan Disember bahawa pemerintah telah memerintahkan institusi kewangan untuk berhenti membeli dolar, yang tidak sepenuhnya benar - mereka hanya mengesyorkan. Walau bagaimana pun, para pendakwa menganggap mereka sudah cukup untuk menuduh Park menyebarkan maklumat palsu di bawah undang-undang telekomunikasi negara itu, sehingga menimbulkan kemarahan.

Kesnya masih dalam proses.

Apa yang akan berlaku dalam beberapa bulan akan datang tidak jelas. Penggubal undang-undang dan aktivis pembangkang sepertinya hanya dapat menolak begitu banyak sebelum kehilangan minat orang ramai, dan kerana semakin banyak orang diberhentikan, kata-kata ajaib "penciptaan pekerjaan" mungkin cukup untuk mendorong undang-undang apa pun - tidak kira kos sebenarnya .

Tonton videonya: Sejarah Perpecahan Semenanjung Korea. Pertemuan Trump-Kim (November 2020).